Bantuan kemanusiaan

 
Bantuan kemanusiaan

Bantuan kemanusiaan. Kartun tanggal 21/10/2023 di CTXT

Pada hari Sabtu 21 Oktober, pukul 10 pagi waktu Spanyol, kedutaan besar AS di Yerusalem mengumumkan melalui sebuah tweet bahwa Mesir telah membuka perlintasan Rafah setelah dua minggu diblokade.

Dua puluh truk tiba di sana dengan membawa apa yang seharusnya menjadi bantuan kemanusiaan PBB pertama yang memasuki wilayah Palestina sejak 7 Oktober. Truk-truk tersebut membawa air, makanan dan obat-obatan, yang jelas tidak cukup. Menurut beberapa laporan media, konvoi bantuan tersebut juga membawa peti mati, namun tidak membawa bahan bakar, yang sangat penting untuk menghidupkan generator di rumah sakit. Dan menurut Palang Merah, tidak ada air minum yang tiba.

Pada hari Minggu, konvoi kedua, kali ini dengan 17 truk, yang membawa bantuan kemanusiaan memasuki Gaza melalui perlintasan Rafah

Masalah lain yang muncul adalah sulitnya menyalurkan bantuan yang sangat minim ini karena kondisi jalan yang terputus atau tidak bisa dilalui akibat pengeboman yang terus menerus terjadi.

Kedutaan Besar AS mendorong warga negara asing atau warga Gaza yang memiliki paspor asing untuk mendekati perbatasan dan mencoba peruntungan dengan penerbangan. Namun mereka harus melakukannya dengan penuh petualangan dan tanpa jaminan keamanan sama sekali. Perlu diingat bahwa Israel mengebom penyeberangan perbatasan ini beberapa hari yang lalu.

Pagi tadi, tidak diketahui sampai kapan titik penyeberangan perbatasan itu akan dibuka. Pada akhirnya hanya dibuka selama beberapa jam dan beberapa ratus orang yang mencoba untuk pergi tidak dapat melakukannya.

Kedutaan Besar AS tidak memiliki kabar untuk penduduk setempat yang dipaksa Israel untuk mengungsi ke selatan dengan mengebom lingkungan mereka, yang belum berhenti dan telah mengakibatkan sejumlah kematian yang tidak senonoh setiap hari.

Warga sipil tidak pernah menjadi tawar-menawar Paman Sam di negara manapun di dunia, apalagi di Palestina. Kini, penduduknya harus terus berusaha mengungsi entah ke mana, sementara Israel meratakan tempat yang dulunya adalah rumah mereka dengan tanah.

Dan begitu banyak pekerjaan "kemanusiaan" yang dilakukan oleh Amerika Serikat, pemasok senjata utama Israel, yang diperkirakan membeli sekitar 80% senjata yang digunakan untuk menghancurkan Palestina.

Terlebih lagi, tentara Israel segera mengumumkan bahwa mereka akan mengintensifkan pembomannya terhadap Gaza "mulai hari ini" sebagai pembuka dari serangan militer yang telah diumumkan ke daerah tersebut.

Para psikopat ini sedang menulis halaman-halaman tergelap dan paling menyedihkan dalam sejarah dengan pembunuhan massal yang didukung dan ditoleransi secara linglung oleh komunitas internasional yang kemungkinan besar akan membuat generasi mendatang merasa malu, meskipun jika dilihat dari catatan kami mengenai hal ini, mungkin juga tidak terlalu.


Suscríbete por email para recibir las viñetas y los artículos completos y sin publicidad

Artículos relacionados

Este blog se aloja en LucusHost

LucusHost, el mejor hosting