Biografi. Joaquín Salvador Lavado Tejón (Quino)

 
 
Biografi. Joaquín Salvador Lavado Tejón (Quino)
Foto: Kementerian Kebudayaan Nasional – CC BY-SA 2.0
Biografi. Joaquín Salvador Lavado Tejón (Quino)

Bulan depan akan genap dua tahun sejak hilangnya Quino, jadi saya memutuskan untuk meresmikan ini bagian biografi baru kartunis dengan kartunis mereka sendiri.

Quino lahir pada tanggal 17 Juli 1932 (meskipun catatan menunjukkan 17 Agustus) di kota Andes Mendoza (Argentina).

Akar Andalusia

Keturunan Spanyol, orang tuanya, Cesáreo Lavado dan Antonia Tejón berasal dari Malaga, dari lingkungan Boliches di Fuengirola.

Penulis mengakui pada tahun 1977 bahwa ia memiliki “masalah akar” karena ia tidak pernah merasa sangat Amerika Latin “karena orang tua saya adalah orang Andalusia dan di rumah mereka berbicara bahasa Andalusia“.

Biografi. Joaquín Salvador Lavado Tejón (Quino)
Akta kelahiran Quino (Sumber)

Quino, saat dewasa, kembali ke Fuengirola dengan kenangan akan sebuah desa nelayan kecil, seperti yang ia ceritakan dalam sebuah wawancara di RTVE pada tahun 1976:

“Saya menemukan bahwa itu adalah, saya tidak tahu, gedung pencakar langit dan semuanya ditulis dalam bahasa Swedia dan Belanda dan itu adalah kekecewaan yang cukup besar” (…) “Selain itu, semua paman dan bibi saya tinggal di Argentina dan mereka juga berasal dari sana, dari Fuengirola dan mereka sangat bersemangat untuk mengetahui bagaimana keadaan di sana dan ketika saya memberi tahu mereka tentang hal itu. …” (….) “Satu-satunya hal yang tetap sama adalah … ibu saya selalu mengatakan kepada saya bahwa ada sebuah kastil di sana di atas bukit kecil dan bahwa dia bermain di sana saat masih kecil, jadi apa yang saya lakukan adalah mengambil beberapa kerikil dari tanah dan membawanya ke paman dan bibi saya, yang tentu saja sangat bersemangat.”.

Panggilan yang tidak disengaja

Anak bungsu dari tiga bersaudara, yang tertua seorang akuntan dan yang lainnya seorang pengacara, sejak kecil ia dijuluki Quino untuk membedakannya dari pamannya Joaquín.

Panggilannya untuk menggambar lahir secara tidak sengaja. Ketika orang tua Quino pergi ke bioskop, mereka meninggalkan Quino dan saudara-saudaranya dalam perawatan paman mereka, Joaquín Tejón, yang merupakan seorang ilustrator iklan. Paman Joaquín menghibur ketiga bersaudara itu dengan menggambar kartun dan monyet.

Quino meyakinkan bahwa itu adalah pengalaman yang tidak pernah ia lupakan dan itu membuatnya menemukan dunia yang indah yang tidak pernah ia tinggalkan. Penulis ingat bahwa ketika ia berusia 4 tahun, ia mulai membuat gambar pertamanya dengan pensil biru.

Biografi. Joaquín Salvador Lavado Tejón (Quino)
Sumber, Twitter Resmi Mafalda: @MafaldaDigital

Yatim piatu pada usia lima belas tahun

Quino kehilangan orang tuanya sejak dini. Ibunya meninggal dunia ketika kartunis ini berusia tiga belas tahun dan dua tahun kemudian ayahnya meninggal dunia, sehingga pada usia lima belas tahun ia ditinggalkan dalam pengasuhan saudara-saudaranya, yang selalu mendukung keputusannya untuk menjadi kartunis.

Pada tahun 1945, pada usia tiga belas tahun, ia masuk ke Sekolah Seni Rupa, di mana ia hanya tinggal selama dua tahun (meskipun tanggalnya tidak sesuai dengan biografi resminya dan apa yang ia nyatakan dalam wawancara) menurut Quino karena “Menggambar vas dengan kain lap di belakangnya, gitar … sangat membosankan, meskipun saya memiliki guru Yugoslavia yang sangat hebat dan memiliki selera humor yang tinggi, dan dia juga menyuruh saya untuk mendedikasikan diri saya pada hal ini untuk sementara waktu”.

Mencoba keberuntungan saya di Buenos Aires

Pada usia 18 tahun, ia pergi ke Buenos Aires, di mana semua majalah mingguan dan publikasi humor utama berada, untuk mencoba peruntungannya dalam profesi humor yang jauh dari mudah. Pengalaman itu mengecilkan hati, karena, seperti yang diakuinya sendiri, “Saya menggambar dengan sangat buruk, dan saya membuat gambar yang menghebohkan, yang tidak seorang pun akan menerimanya saat ini”.

Dia mewawancarai para kartunis yang paling dikaguminya pada saat itu, dan mereka mengatakan kepadanya bahwa idenya cukup bagus, tetapi dia harus memperbaiki gambarnya, bahwa dia banyak kekurangan dan dia harus bersabar. Quino terus berlatih.

Dinas militer

Kartunis yang mengubah sup menjadi metafora untuk militerisme dan pemaksaan politik ini kembali ke Mendoza untuk melakukan wajib militer, dan selama itu ia tidak pernah mengambil pensil lagi.

Quino menceritakan dalam wawancara terakhirnya untuk film dokumenter ini “Buscando a Quino” de 2020 (direkam pada akhir tahun 2018) bahwa salah satu mimpinya yang berulang-ulang adalah bahwa dia dipanggil untuk dinas militer lagi. Dan ketika dia memberi tahu komandan bahwa dia telah melakukan tugasnya, sang komandan menjawab: “Ya, tetapi Anda harus melakukannya lagi… Saya mengalami waktu yang sangat buruk”, kenang sang kartunis.

Yang mengejutkan, setelah periode militer yang tidak aktif secara artistik, ia sekarang menggambar dengan cara yang tidak ada hubungannya dengan gaya sebelumnya.

Kembali ke Buenos Aires

Ia mencoba lagi, tetapi kali ini, alih-alih kembali ke Buenos Aires, ia mulai mengirimkan karyanya melalui pos, karena jauh lebih murah.

Tidak lama setelah itu, kartunis Divito, yang sangat disukai Quino, mendorongnya untuk kembali ke Buenos Aires, meyakinkannya bahwa dengan sedikit latihan lagi ia bisa mendapatkan pekerjaan. Namun, hal ini tidak terjadi. Quino menghabiskan enam bulan yang buruk di Buenos Aires dengan tinggal di rumah kos dan berbagi kamar, tetapi masih menerima bantuan dan perlindungan dari saudara-saudaranya.

30 peso

Pada saat kertas langka dan majalah tidak mempekerjakan orang baru, ia mulai berkolaborasi dalam “Esto es”, sebuah majalah umum yang tidak ada hubungannya dengan humor. Ia dibayar 30 peso untuk setiap gambar pertama pada tahun 1954.

Penulis terus menggabungkan kontribusinya ke berbagai publikasi dengan sejumlah tugas periklanan.

Alicia Colombo

Pada tahun 1960 ia menikahi Alicia Colombo. Quino berusia 27 tahun pada saat itu dan Alicia berusia 28 tahun.

“Alicia memiliki gelar PhD dalam bidang Kimia dan bekerja di Komisi Energi Atom Nasional, tetapi pada akhir tahun 1960-an, ia meninggalkan semuanya untuk mengabdikan dirinya pada perawatan dan penyebaran karya suaminya. Berkat dia, Quino memiliki reputasi internasional yang layak: dia menerbitkan hampir 2000 strip Mafalda yang dibaca di 43 negara, dan diterjemahkan dan diterbitkan dalam 23 bahasa*, di antaranya bahasa Jepang, Yunani, Indonesia, Armenia, Ibrani, dan Cina. Alicia adalah wakilnya sampai, pada tahun 2003, dia memberi jalan kepada keponakannya, Julieta Colombo“- (Sumber).

*Sumber lain mengklaim bahwa Mafalda telah diterjemahkan ke dalam lebih dari 30 bahasa..

Pasangan ini memutuskan untuk tidak memiliki anak karena, seperti yang dikatakan Quino pada beberapa kesempatan, dan dia diterbitkan dalam sebuah wawancara di El País pada tahun 1990: “Membawa seseorang ke sini tanpa bertanya kepadanya adalah hal yang buruk“.

Alicia Colombo meninggal pada bulan September 2017.

Penyensoran

Mengenai masalah sensor, Quino meyakinkan bahwa ia tidak pernah mengalaminya dengan Mafalda, tetapi ia mengalaminya dengan beberapa halaman humor lainnya.

Bukan dengan Mafalda, tetapi dengan halaman humor, ya. Ketika saya tiba di Buenos Aires pada tahun 1954 dengan membawa buku kecil saya, saya mengetahui apa saja peraturannya: tidak ada lelucon tentang agama, tidak ada seks, tidak ada lelucon militer, tidak ada lelucon yang menentang keluarga (yang saya tidak yakin apa artinya itu). Tidak ada badan sensor, tetapi sekretaris redaksi akan mengatakan “Tidak, sebaiknya kita simpan sendiri”. Itu semacam sensor diri, tetapi Anda tahu bahwa itu berasal dari atas.”.

Kelahiran Mafalda

Menurut situs web resmi Quino, Mafalda, karakternya yang paling populer, lahir pada tahun 1963, yang paling banyak dimanipulasi, dengan tujuan mengiklankan peluncuran merek peralatan rumah tangga yang disebut “Mansfield”, sub-merek dari perusahaan Siam Di Tella.

Quino menceritakan anekdot tentang asal-usul Mafalda dalam banyak kesempatan. Dikatakan bahwa agensi Agens Publicidad menugaskan Miguel Brascó untuk melakukan pekerjaan itu, tetapi kartunis menolaknya karena dia memiliki komitmen lain dan merekomendasikan Quino. Itu adalah kartun dengan sebuah keluarga. Keluarga ini haruslah apa yang saat itu disebut “keluarga biasa”, pasangan suami istri dengan dua orang anak. Idenya adalah, bahwa keluarga ini akan menggunakan peralatan listrik, dan kurang-lebih akan terlihat jelas, bahwa itu adalah peralatan merek tersebut. Dengan kata lain, iklan terselubung.

Ide ini gagal karena surat kabar mengatakan bahwa ini adalah iklan dan harus dibayar, sehingga komik tetap berada di laci selama dua tahun, meskipun Quino menyimpan 12 strip dari seri itu.

Biografi. Joaquín Salvador Lavado Tejón (Quino)

Suatu hari, seorang teman jurnalis, Julián Delgado, yang bekerja di sebuah majalah, bertanya kepadanya apakah dia memiliki sesuatu yang berbeda dan Quino mengiriminya kartun karakter-karakter itu yang akhirnya diterbitkan pada 29 September 1964 di mingguan Primera Plana dan mereka mulai menjadi populer.

Pada tahun yang sama, seorang penerbit yang melihat betapa Mafalda diterima dengan baik oleh para pembaca menyarankan agar dia menerbitkan buku humor grafis, 5.000 eksemplar dibuat dan terjual habis dalam dua hari.

Buku itu berjudul “Mundo Quino” dan merupakan kompilasi gambar-gambar yang diterbitkan di berbagai majalah dengan prolog oleh penulis, kartunis dan humoris Miguel Brascó.

Tentang buku ini, Quino mengatakan bahwa ia memiliki dua kenangan yang sangat berbeda. “Yang pertama adalah kegembiraan dari buku pertama dan yang lainnya adalah rasa frustrasi bahwa itu adalah sekelompok orang yang berkumpul bersama untuk menerbitkan serangkaian buku, mereka melakukannya dengan sangat buruk, mereka bangkrut, mereka tidak pernah dibayar untuk apa pun, tapi yah, saya tidak peduli. Hal yang menyenangkan adalah memiliki buku pertama”.

Pada tahun 1965 Quino mulai menerbitkan Mafalda di surat kabar El Mundo. Karakternya semakin populer di Argentina dan mulai diterbitkan di Amerika Selatan sebelum pindah ke Italia dan kemudian ke seluruh Eropa. Pada tahun 1970, buku-buku Mafalda pertama tiba di Spanyol.

Buku-bukunya sudah terjual seperti kue panas.

Sejarah edisi bahasa Tionghoa dari Mafalda

Mafalda diterbitkan di berbagai negara, tetapi edisi bahasa Mandarinnya memiliki sejarah yang aneh yang diceritakan kembali oleh Martín Solares dalam artikel menarik di surat kabar Clarín pada tahun 2020 dengan judul “Mengapa Susanita adalah seorang teroris dan istri Quino, seperti Mafalda: apa yang dikatakan “sekretaris” kartunis hebat itu”.

Edisi bahasa Mandarin ditemukan berkat seorang wanita yang meminta Quino untuk menandatangani buku Mafalda untuk putrinya dan menunjukkan buku yang diterjemahkan ke dalam bahasa Mandarin. Quino dan Alicia kemudian memotret buku tersebut untuk mencoba menemukan identitas penerbit yang menerjemahkan dan menjual Mafalda dalam bahasa Mandarin tanpa seizinnya.

“Butuh waktu berbulan-bulan, dan campur tangan seorang pengacara Italia, yang melakukan perjalanan secara tegas ke Tiongkok untuk memecahkan misteri Mafalda spontan. Setelah melakukan riset tanpa henti, perwakilan ini berhasil bertemu dengan seorang pengusaha Asia yang mencetak buku Quino di Taiwan dan secara misterius memperkenalkan salinan Mafalda ke negara terpadat di dunia, di mana ia memiliki banyak, ribuan pembaca,” katanya Martín Solares.

“Penerbit mengklaim bahwa bertahun-tahun yang lalu dia telah mencoba menghubungi Quino dengan segala cara yang memungkinkan, tetapi dalam menghadapi kebisuan, dia memilih untuk menerbitkannya. Karena rumitnya masalah ini, sang pengacara menyarankan kepada Quino agar ia tidak menuntut penerbit, karena ada celah hukum yang sangat besar di daerah tersebut sejauh menyangkut dunia penerbitan, dan sebaliknya menerima proposal pengusaha untuk membayarnya sejumlah uang bulanan simbolis sebagai imbalan Quino menerimanya sebagai penerbit resminya di wilayah tersebut.”.

Artikel yang sama oleh Martín Solares ini menceritakan, di antara anekdot-anekdot lainnya, bagaimana Quino sampai menolak tiga gelar doktor dalam lima menit.

Perpisahan dengan Mafalda

Pada tanggal 25 Juni 1973, Quino berhenti menggambar Mafalda sebagai serial, meskipun akan terus dicetak ulang sementara ia melanjutkan publikasi mingguan halaman humornya.

Berhenti menggambar Mafalda adalah keputusan yang sebagian besar disebabkan oleh kelelahan karakter dan penulis, “Saya merasa bahwa saya mulai mengulang-ulang diri saya sendiri dan itu tampak tidak jujur bagi saya. Saya tidak ingin komik strip saya seperti komik-komik yang sudah berusia 40 tahun dan Anda membacanya karena kebiasaan dan Anda sudah tahu bagaimana akhirnya. Saya tidak suka itu,” akunya ketika ditanya tentang pertanyaan ini..

Quino, karakter yang pendiam dan selalu rendah hati, mengaku tidak sedikit kali bahwa ia merasa muak dengan menggambar Mafalda. Memiliki karakter adalah perbudakan dan kartunis lain yang bekerja dengan karakter menyarankannya untuk tidak memilikinya. “Selain itu, itu merusak gambar, karena fakta bahwa saya selalu menggambar sampai batas tertentu, selalu dengan karakter yang sama, sangat membatasi. Saya merasa jauh lebih nyaman melakukan jenis humor lain, bebas seperti itu.” Dan itu menunjukkan, mereka ilustrasi satir satu halaman penuh sangat bagus.

Di situs webnya Anda bisa membaca jawabannya yang biasa untuk pertanyaan berulang tentang mengapa dia memutuskan untuk berhenti menggambar seri strip Mafalda.

 “Saya lelah selalu melakukan hal yang sama. Keputusan itu bahkan melewati area suami-istri, karena istri saya muak karena tidak tahu apakah kami bisa pergi ke bioskop, mengundang orang untuk makan malam, atau yang lainnya, karena saya terjaga hingga pukul 10 malam dengan strip..

Selain itu, sangat sulit bagi saya untuk tidak mengulanginya lagi dan saya menyadari bahwa ketika saya tidak bisa memikirkan apa pun, saya segera berpaling ke Manolito atau Susanita, yang paling mudah. Selain itu, ada seorang pria yang merupakan guru para kartunis generasi saya, Oski, (Oscar Conti) dan dia biasa memberi tahu kami untuk tidak pernah terlibat dengan karakter tetap dan jika kami terlibat, kami harus mengambil strip dan menutupi kotak terakhir dengan tangan kami. Jika pembaca menebak-nebak bagaimana akhirnya, saat itulah Anda harus berhenti melakukannya.

Saya pikir itu adalah momen yang bagus dan saya tidak membayangkan bahwa dua puluh sekian tahun kemudian, hal itu masih berlaku”.

Ketakutan yang berulang

Quino, seorang pesimis yang mengaku dirinya pesimis, juga mengakui beberapa kali bahwa ia menderita salah satu ketakutan yang berulang-ulang dari hampir setiap pencipta: kehabisan ide.

“Saya selalu takut, setelah melakukan gambar-gambar ini selama bertahun-tahun, bahwa suatu hari saya tidak akan bisa memikirkan apa pun dan itu sering terjadi pada saya bahwa saya menghabiskan waktu seminggu tanpa memikirkan apa pun … bah, saya memikirkan sesuatu, tetapi itu tidak lucu atau mereka lucu tetapi saya tidak menyukainya. Dan saya sangat kesal karena saya pikir saya sudah selesai, saya tidak tahu, saya sangat tragis”.”Saya selalu takut, setelah melakukan gambar-gambar ini selama bertahun-tahun, bahwa suatu hari saya tidak akan bisa memikirkan apa pun dan itu sering terjadi pada saya bahwa saya menghabiskan waktu seminggu tanpa memikirkan apa pun … bah, saya memikirkan sesuatu, tetapi itu tidak lucu atau mereka lucu tetapi saya tidak menyukainya. Dan saya sangat kesal karena saya pikir saya sudah selesai, saya tidak tahu, saya sangat tragis”.

Biografi. Joaquín Salvador Lavado Tejón (Quino)

Dapatkah humor membuat perbedaan?

Quino jelas mengenai hal ini. Ketika berbicara tentang apakah komik dan humor dapat menciptakan kesadaran sosial dan mengarah pada perubahan penting, ia biasa menceritakan sebuah anekdot di mana ia mengutip jawaban seorang kartunis Amerika.

“Sebagian orang mengatakan bahwa, humor bisa membuat orang berpikir, tetapi ternyata tidak. Baru-baru ini di Angoulême, di mana mereka mengadakan pameran komik (Angoulême International Comic Festival), mereka mewawancarai seorang kartunis Amerika*, orang yang menggambar anak-anak Captain America, dan mereka menanyakan pertanyaan yang sama kepadanya dan dia berkata: “Saya tidak tahu apa yang harus saya katakan:

“Sekutu tidak mengusir Hitler dengan tinta India”.

Saya pikir itu adalah jawaban yang sangat baik, kata Quino pada tahun 1976.

*Saya tidak tahu kartunis mana yang dia maksudkan karena nama dan tanggal pernyataan ini tidak dikutip.

Pengasingan dan kembali

Setelah kudeta di Argentina pada tahun 1976, Quino dan Alicia Colombo mengasingkan diri di Milan (Italia), di mana kantor yang mengelola hak-hak atas karya mereka untuk seluruh Eropa didirikan, dan mereka tidak akan kembali ke negara itu sampai kembalinya demokrasi pada tahun 1983.

Kepulangannya akan diikuti oleh tribut, penghormatan kepada pameran besar, penghargaan y perbedaan akademis,sementara buku-bukunya terus terjual ribuan di berbagai negara.

Pada tahun 1990, ia memperoleh kewarganegaraan Spanyol, yang telah ia ajukan secara gagal pada tahun 1977, dan ia tinggal secara bergantian antara Madrid dan Buenos Aires.

Quino meninggal dunia pada tanggal 30 September 2020 di Mendoza pada usia 88 tahun karena stroke, satu hari setelah ulang tahun ke lima puluh enam penerbitan pertama Mafalda. Serikat humor grafis, para pembacanya, keluarga dan teman-temannya memberikan penghormatan yang tulus untuk mengenang pengarang yang universal dan tidak dapat diulang ini.

Sumber yang dikonsultasikan:


Suscríbete por email para recibir las viñetas y los artículos completos y sin publicidad
Artículos relacionados