mengapa tidak ada yang mau menjadi kartunis lagi?

 
mengapa tidak ada yang mau menjadi kartunis lagi?

mengapa tidak ada yang mau menjadi kartunis lagi? Itulah pertanyaan seperti penegasan yang diajukan oleh Nick Newmaneditor kartun di The Spectator.

Kartunis Inggris ini percaya bahwa kurangnya darah baru dalam industri ini bukan pertanda baik untuk masa depan, kita adalah spesies yang menghilang, dan dia membuat daftar apa yang dia yakini sebagai penyebabnya.

Meskipun ini bukan tulisan pertama yang saya baca tentang menjadi seorang kartunis, namun ada sesuatu yang benar dalam hampir semua tulisan tersebut. Beberapa tanda tangan lambang di surat kabar di seluruh dunia telah kehilangan pekerjaan mereka dalam beberapa tahun terakhir (1) , (2), (3), (4).

Meskipun juga benar bahwa ini adalah tema yang berulang dalam profesi kami dan generasi sebelumnya juga bertanya pada diri mereka sendiri tentang pertanyaan ini pertanyaan ini di bawah pendekatan yang romantis sekaligus tanpa harapan, meramalkan bahwa kartun editorial akan mati tanpa pewaris.

Newman percaya bahwa kartun masih sangat "dicintai", bahwa mereka dicuitkan, dibagikan, diposting di Instagram; mereka menjadi viral, dicetak, dan ditempelkan di lemari es dan bahwa jenis kartun yang dibuat oleh Sir Osbert Lancaster pada tahun 1930-an, tetap menjadi bentuk seni Inggris yang sangat dihargai. Para editor menempatkan lelucon-lelucon topikal di halaman depan surat kabar, sebuah praktik yang jarang terlihat di Prancis, Jerman, atau Amerika Serikat.

Persaingan ketat, ruang yang lebih sedikit

Di tengah popularitasnya, peluang bagi sang kartunis telah menyusut. Sejak kematian Pukulanoutlet utama untuk kartunis independen adalah Private Eye, The Spectator dan The Oldie, dan persaingannya sangat ketat. Private Eye menerima lebih dari 500 naskah per terbitan dan menerbitkan hingga 50 naskah.

Semua surat kabar dulunya memiliki kartunis tetap, sekarang hanya beberapa yang bertahan. Di masa-masa sulit bagi media cetak, kartunis sering kali menjadi orang pertama yang pergi. "Banyak dari kami yang kehilangan pekerjaan ketika penutupan diumumkan," kenang Newman.

Terlalu sedikit membayar terlalu banyak, terlalu banyak membayar terlalu sedikit

Masalah lainnya adalah masalah keuangan. Newman menunjukkan bahwa"beberapa publikasi tidak menaikkan tarif mereka sejak sebelum runtuhnya Tembok Berlin, sementara yang lain hanya membayar sedikitnya £50 per lembar.

Bandingkan dengan New Yorker, yang kabarnya membayar antara $700 hingga $1.400 per kartun, tergantung pada senioritas artisnya."

"Sebuah penerbit Inggris pernah bertanya kepada saya, 'Jika kita membayar lebih mahal, apakah leluconnya akan lebih lucu? Seandainya saja saya mengatakan ya.

Ini bukan hanya tentang uang

Bagi Newman, bukan hanya uang yang menghalangi talenta baru. Ada juga rasa takut akan kegagalan. Penolakan adalah cara hidup bahkan bagi kartunis berpengalaman dan "kepingan salju" saat ini tidak dapat menerimanya.

"Baru-baru ini saya mendorong seorang kartunis muda yang menjanjikan untuk mencoba The Spectator, dan dia langsung sukses. Meskipun saya memperingatkannya: 'Anda akan ditolak. Semua orang akan ditolak. Setelah dua kali ditolak, dia berhenti menggambar kartun."

Cara kerja seperti ini tidak lazim di sini; di Spanyol, setiap media memiliki kartunisnya sendiri. Dalam sebagian besar kasus, mereka adalah kolaborator eksternal"permanen"yang bekerja sebagai pekerja lepas tanpa komitmen permanen yang ditandatangani, dan karena mereka tidak selalu bisa bekerja untuk beberapa media pada saat yang sama, ketika media memutuskan untuk tidak menggunakan jasa mereka, mereka akan kehilangan pekerjaan.


Baca artikel lengkapnya.

Mengapa tidak ada lagi yang mau menjadi kartunis?
Kurangnya tenaga kerja baru bukanlah pertanda baik bagi masa depan industri ini. Kita adalah spesies yang menghilang.

Terkait:

mengapa tidak ada yang mau menjadi kartunis lagi?

Pertukaran Kartunis: Cara menghasilkan uang dengan kartun sederhana (1949)
Ada banyak uang yang bisa dihasilkan dari menggambar kartun untuk pasar yang besar, hal ini diklaim dalam buklet Cartoonists 'Exchange Cara menghasilkan uang dengan kartun sederhana.


Suscríbete por email para recibir las viñetas y los artículos completos y sin publicidad

Artículos relacionados

Este blog se aloja en LucusHost

LucusHost, el mejor hosting