Mengaktifkan atau menonaktifkan plugin hanya untuk halaman tertentu di WordPress

 

Ini adalah skenario yang pernah saya temui lebih dari sekali ketika dihadapkan pada optimasi beberapa instalasi WordPress yang memiliki banyak plugin aktif dan klien tidak ingin, atau tidak bisa, melakukannya tanpa plugin tersebut.

Jika sebuah plugin ditulis dengan baik, seharusnya tidak memuat apa pun pada halaman yang tidak sedang digunakan, sayangnya hal ini tidak selalu terjadi dan tidak banyak yang dapat dilakukan untuk memperbaiki hal ini tanpa menggunakan alat eksternal.

Salah satu solusi terbaik adalah dengan menggunakan plugin WPO berbayar terbaik yang ada di luar sana: Perfmatters. Pengaya penting ini memiliki pengelola skrip yang lengkap dan tangguh yang memungkinkan Anda untuk membuat aturan pengecualian untuk setiap pengaya di tempat yang berbeda untuk menghindari pemuatan CSS dan/atau JS di tempat yang tidak Anda inginkan.

Meskipun demikian, kemungkinan permintaan lain masih dikirim atau ada sesuatu yang dimuat di tempat lain di blog. Jadi, jika kita ingin memastikan untuk menghentikan sepenuhnya, yaitu menonaktifkan plugin sepenuhnya dari halaman tertentu, Plugin Organizer memiliki opsi tersebut, di antaranya. Ini menjadikannya alat gratis yang sangat bagus sebagai pengaya untuk Perfmatters.

Plugin Organizer juga memungkinkan Anda untuk mengubah urutan pemuatan plugin. Namun, Anda diperingatkan bahwa menyusun ulang atau menonaktifkan plugin dapat menimbulkan efek bencana pada halaman, karena Anda bisa membuatnya tidak dapat diakses sebagian atau seluruhnya jika Anda tidak begitu jelas tentang apa yang Anda lakukan.

Saya telah menggunakannya beberapa kali dengan hasil yang sangat bagus, jadi pengembangnya layak mendapatkan setidaknya satu ulasan, meskipun dia sudah memiliki beberapa ulasan yang bisa Anda temukan di luar sana.

Untuk mengecualikan plugin dari halaman tertentu, Anda harus memastikan bahwa setidaknya opsi "Pemuatan Plugin Selektif" diaktifkan dalam pengaturan umum. Opsi lainnya dapat dibiarkan seperti yang ditunjukkan pada gambar ini sebagai permulaan.

Dengan semua plugin yang aktif di tab "Global plugins", ketika Anda membuka edisi postingan apa pun, Anda akan menemukan di bawah editor sebuah kotak di mana mencentang "Override Post Type settings" akan memperluas opsi dan Anda dapat mengecualikan salah satu plugin yang aktif hanya untuk postingan atau halaman itu.

Untuk memahaminya dengan lebih baik, jika sebuah plugin muncul dengan warna kuning di kotak ini di editor halaman atau postingan berarti plugin tersebut dinonaktifkan secara global, yaitu untuk seluruh situs dan jika Anda menandainya dari hijau ke merah, plugin tersebut hanya akan dinonaktifkan untuk halaman tersebut. Dalam warna abu-abu akan muncul plugin yang sudah terinstal, tetapi tidak diaktifkan dari administrasi WP.

Untuk memeriksa apakah pengecualian sedang diterapkan, Anda perlu mengunjungi situs dalam mode penyamaran, meskipun Anda juga bisa mengaturnya untuk melihat perubahan dengan login sebagai administrator.

Dan hanya itu saja. Sekarang yang harus Anda lakukan adalah menyusun rencana Anda untuk setiap halaman atau postingan dan Anda akan mencapai peningkatan yang signifikan dalam kecepatan pemuatan halaman-halaman tersebut dan juga secara keseluruhan.

Fungsi utamanya yang lain, yang tidak kalah menarik, adalah kemungkinan untuk memesan pemuatan plugin seperti yang Anda inginkan. Untuk melakukan ini, cukup buka "Group And Order" dari menu dan seret masing-masing ke posisi yang Anda inginkan. Urutan pemuatan diatur dari atas ke bawah.

Mengaktifkan atau menonaktifkan plugin hanya untuk halaman tertentu di WordPress

Di sini Anda juga harus memberi perhatian khusus pada perilaku setelah penyusunan ulang karena tergantung pada plugin cache yang Anda gunakan, dan konfigurasinya untuk memperkecil dan/atau menggabungkan CSS dan JS, Anda bisa mendapatkan hasil yang baik atau sebaliknya.

Dalam hal apa pun, sarannya tetap sama seperti biasanya. Hal terbaik yang harus dilakukan adalah mengujinya terlebih dahulu di lingkungan pementasan atau menyiapkan cadangan terbaru jika Anda cukup berani untuk menguji situs Anda dalam produksi dan menuliskan semua langkah seandainya Anda harus kembali. Bagaimanapun, plugin ini memiliki opsi "Reset to Default Order" untuk mengatur ulang plugin ke urutan default.

Meskipun pada awalnya mungkin tampak agak berantakan, sistem warna membuat konfigurasinya sangat intuitif dan Anda bisa memanfaatkannya untuk meningkatkan kecepatan pemuatan halaman, atau, setidaknya, tidak memuat dan membebani lebih banyak jika Anda harus memasang banyak plugin.

Documentación

Preguntas frecuentes


Suscríbete por email para recibir las viñetas y los artículos completos y sin publicidad

Artículos relacionados

Este blog se aloja en LucusHost

LucusHost, el mejor hosting