Polisi Inggris membuka kembali kasus pembunuhan kartunis Palestina Naji al-Ali

 
Polisi Inggris membuka kembali kasus pembunuhan kartunis Palestina Naji al-Ali

*Naji al-Ali. Foto oleh Saleh Abbas (1969). Sumber: buku“Filastin. L’arte di resistenza del vignettista palestinese Naji al-Ali“. April 2013. Penerbit Eris Publishing House. Lanjutan dari 32 halaman (Unduh PDF 2,59Mb) Polisi Inggris membuka kembali kasus pembunuhan kartunis Palestina Naji al-Ali

Tiga puluh tahun setelah pembunuhan kartunis Palestina Naji Salim Hussain Al-Ali, pencipta karakter populer “Kartunis Palestina” di London, para penyelidik dari Unit Kontra Terorisme kepolisian Inggris telah membuka kembali kasus tersebutHandala“Kasus ini telah dibuka kembali oleh para penyelidik dari Komando Kontra Terorisme Polisi Metropolitan (CTC).

Sekitar pukul 17:10 pada hari Rabu 22 Juli 1987, Naji al-Ali, seorang kartunis politik untuk harian Kuwait, Al-Qabas, ditembak di bagian belakang kepala saat ia berjalan ke kantornya di Ives Street, Knightsbridge.

Al-Ali, 51, dibawa ke rumah sakit, di mana dia tetap koma selama 37 hari sampai dia meninggal pada 29 Agustus 1987. Kartunis ini telah menerima beberapa ancaman pembunuhan pada tahun-tahun menjelang pembunuhannya.

Mencari informasi baru

La policía británica reabre el caso del asesinato del dibujante palestino Naji al-Ali

Garis waktu kejadian. Sumber Kepolisian Metropolitan London

Ismail Sowan, seorang mahasiswa Palestina berusia 28 tahun, lahir di Yerusalem, ditangkap selama penyelidikan dan kemudian dihukum dan dipenjara karena kepemilikan senjata dan bahan peledak. Sowan mengaku telah bekerja untuk PLO dan dinas rahasia Israel, Mossad.

Tersangka kedua, juga ditangkap dan kemudian dideportasi, mengaku sebagai agen ganda. Belakangan terungkap bahwa Mossad memiliki dua agen ganda yang bekerja di London. Mossad menolak untuk berbagi informasi yang berkaitan dengan perselingkuhan ini dengan rekan-rekan M16 Inggris mereka, yang mengakibatkan pengusiran diplomat Israel, salah satunya adalah atase kedutaan dan diidentifikasi sebagai orang yang mengarahkan kedua agen tersebut.

Margaret Thatcher, yang saat itu menjabat sebagai perdana menteri, menutup pusat operasi Mossad di Green Palace, Kensington, 24 jam setelah Sowan divonis bersalah karena memiliki senjata dan bahan peledak di Old Bailey pada tahun 1988.

Komandan CTC (atau SO15) Dean Haydon menyatakan:

“Pembunuhan brutal Tuan Al-Ali menghancurkan keluarganya dan 30 tahun kemudian mereka masih berduka atas kehilangan tersebut.”

“Kami telah meninjau kasus ini dan mengikuti sejumlah jalur penyelidikan yang belum membawa kami untuk mengidentifikasi kedua pria ini. Namun demikian, dalam waktu 30 tahun, banyak hal yang bisa mengubah loyalitas dan orang-orang yang tidak mau berbicara pada saat pembunuhan itu terjadi, mungkin sekarang akan memberikan informasi yang sangat penting.

“Kami tetap berpikiran terbuka tentang motif pembunuhan Tuan Al-Ali dan percaya ada beberapa orang yang memiliki informasi yang dapat membantu kami membawa mereka yang bertanggung jawab atas pembunuhannya ke pengadilan.” (Video)

Pembunuh

La policía británica reabre el caso del asesinato del dibujante palestino Naji al-Ali

Sketsa pembunuh Naji Al-Ali. Sumber: Polisi Metropolitan London

Menurut Hayden:

“Pria bersenjata itu terlihat mengikuti Al-Ali selama sekitar 40 detik sebelum menembaknya. Terlepas dari singkatnya serangan tersebut, para saksi dapat memberikan gambaran yang baik tentang tersangka kepada para penyelidik.

“Kami percaya bahwa orang itu mungkin telah mengatur untuk bertemu dengan pria lain yang terlihat mengendarai Mercedes abu-abu perak setelah pembunuhan itu. Kami yakin pengemudi ini terlihat menyembunyikan pistol di mantelnya, berniat untuk menggunakannya.”

La policía británica reabre el caso del asesinato del dibujante palestino Naji al-Ali

Foto Tokarev 7.62 yang diyakini para penyelidik sebagai pistol yang digunakan untuk membunuh Naji al-Ali. Ditemukan pada tanggal 22 April 1989 di sebuah peternakan di Hallfield Estate, Paddington, hampir dua tahun setelah pembunuhan.

Polisi Metropolitan telah menyiapkan sejumlah titik kontak untuk tim investigasi bagi siapa saja yang dapat memberikan informasi tentang kasus ini.

-Telepon 020 3276 9014
-Panggilan dari luar Inggris: 0044 9014 203 276
-Penelepon anonim: 0800 555 111
-Atau, kontak bisa dilakukan melalui email ke amazon@met.pnn.police.uk
-Dalam semua kasus, harus dicatat bahwa ini adalah informasi tentang “Operation Amazon”



Tentang penulis

La policía británica reabre el caso del asesinato del dibujante palestino Naji al-Ali

Naji al-Ali lahir pada tahun 1936 di desa Palestina, Ash Shajara (Galilea)

Pada tahun 1948, Ash Shajara adalah salah satu dari 480 desa yang dihancurkan dalam apa yang dikenal sebagai “Nakba”, atau bencana. Nakba adalah kehancuran Palestina pada saat pembentukan negara Israel. Warga Palestina kehilangan lebih dari separuh tanah mereka, pembantaian terjadi, menciptakan sekitar 750.000 pengungsi. Naji al-Ali berusia 10 tahun ketika ia dan keluarganya diusir dari Palestina ke kamp pengungsi Ein Al-Hilweh di Lebanon. Pada awal tahun 1960-an, ia beremigrasi ke Kuwait.

Pada tahun 1974 perang saudara dimulai di Lebanon dan Naji al-Ali kembali bergabung dengan fedayeen Palestina, yang bercokol di Beirut. Ketika PLO bernegosiasi dengan Israel untuk menarik mundur tentaranya, Falang Lebanon memulai penganiayaan terhadap pengungsi Palestina, yang berpuncak pada pembantaian Sabra dan Chatila, dua kamp di luar Beirut. Naji al-Ali bersembunyi selama enam bulan di terowongan-terowongan kota sampai akhirnya dia bisa melarikan diri ke Kuwait.

Dari sana dia mengecam kepemimpinan PLO sebagai pihak yang secara tidak langsung bertanggung jawab atas pembantaian Sabra dan Chatila. Sebagai tanggapan, kepemimpinan PLO dan beberapa surat kabar Arab mengorganisir kampanye pers besar-besaran terhadap Nayi al-Ali, yang mengambil bentuk tindakan penolakan publik. Akhirnya, ia diusir dari Kuwait. Tidak ada negara Arab lain yang mau menerimanya dan ia pergi ke pengasingan di London1)

Dari tahun 1975 hingga kematiannya pada tahun 1987, Naji al-Ali menggambar banyak kartun yang mengecam penderitaan para pengungsi Palestina.

Polisi Inggris membuka kembali kasus pembunuhan kartunis Palestina Naji al-Ali

Handala

Karakternya, Handala, yang selalu membelakangi penonton (ditafsirkan sebagai kedipan mata bagi mereka yang berpaling dari tuntutan Palestina), melambangkan bocah pengungsi berusia 10 tahun yang menjadi ikon bagi para pengungsi Palestina. Hingga hari ini, ia tetap menjadi simbol kuat perjuangan dan perlawanan rakyat Palestina untuk keadilan dan penentuan nasib sendiri.

Pada saat pembunuhannya, diklaim di Timur Tengah bahwa dia dibunuh sebagai bagian dari kampanye Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) untuk membungkam para pengkritiknya di Eropa dan Timur Tengah, yang dibantah oleh PLO.

Putranya, Khalid al-Ali, berkata:

“Jelas bahwa banyak orang tidak senang dengan kartunnya sepanjang karirnya, dari, jelas Israel hingga para pemimpin dan pemerintah Arab, termasuk para pemimpin Palestina.

“Selalu ada ancaman, selalu ada masalah dengan gambar-gambarnya, tetapi ini tidak menghentikannya untuk terus menggambar.”

Keluarga Al-Ali tetap yakin bahwa pembunuhan itu mungkin diperintahkan oleh Yasser Arafat.

Bacajuga: Meninjau kembali kartunis besar Palestina, Naji al-Ali , 30 tahun setelah pembunuhannya oleh Jonathan Guyer

Sumber yang dikonsultasikan:

Polisi Inggris membuka kembali kasus pembunuhan kartunis Palestina Naji al-AliBandingPolisi Metropolitanan setelah pembunuhan kartunis pada tahun 1987

Polisi Inggris membuka kembali kasus pembunuhan kartunis Palestina Naji al-AliThelegraph

Polisi Inggris membuka kembali kasus pembunuhan kartunis Palestina Naji al-AliThe New York Times

Polisi Inggris membuka kembali kasus pembunuhan kartunis Palestina Naji al-AliHandala.org

Terkait:

humor-apuros

Artikel terkait


Suscríbete por email para recibir las viñetas y los artículos completos y sin publicidad
Artículos relacionados

Este blog se aloja en LucusHost

LucusHost, el mejor hosting

Grandes personan que patrocinan.

Patreon

Recibe contenido extra y adelantos desde sólo un dolarcito al mes como ya hacen estos amables lectores:

César D. Rodas - Jorge Zamuz - David Jubete Rafa Morata - Sasha Pardo - Ángel Mentor - Jorge Ariño - Vlad SabouPedro - Álvaro RGV - Araq