Jeda taktis

 
Jeda taktis

Jeda taktis. Kartun tanggal 22/06/2024 di CTXT

Beberapa hari yang lalu, Israel mengumumkan "jeda taktis" pada titik tertentu pada rute di Gaza selatan untuk "memfasilitasi bantuan". Namun, Netanyahu mengkonfirmasi tak lama setelah itu bahwa dia belum diberitahu tentang "jeda taktis" ini dan menjanjikan sebuah investigasi. Mengumumkan investigasi adalah salah satu lelucon yang munafik dan kosong untuk semua kejahatannya.

Pengumuman "jeda teknis" ini merupakan penghinaan lain terhadap intelijen yang lahir dari propaganda genosida karena Israel terus mengebom tempat penampungan yang dikelola PBB dan membunuh para pengungsi di dalamnya.

Seminggu terakhir di Palestina telah menjadi saat-saat yang paling sulit dan paling berdarah dalam beberapa minggu terakhir. Pengeboman Israel menyebar di utara, selatan dan tengah Jalur Gaza, menewaskan sekitar 100 orang, 42 orang di ibukota saja. Sekretaris Jenderal PBB mengecam"anarki" dan"kekacauan total" di Jalur Gaza yang disebabkan oleh invasi dan memperingatkan akan terjadinya kelaparan di Gaza utara.

PBB mengecam bahwa setiap hari sepuluh anak mengalami amputasi akibat pemboman di Gaza. Sedikitnya 20 warga Palestina telah terbunuh oleh kotak bantuan yang tertimpa parasut, yang lainnya terluka atau kehilangan atap rumah mereka yang sudah genting.

Menurut Pemantau Hak Asasi Manusia Euro-Med, telah terjadi empat serangan Israel ke tempat-tempat penampungan sejak fajar pada hari Selasa 25 Juni, di samping penghancuran beberapa rumah di atas kepala para penghuninya. Serangan-serangan ini telah mengakibatkan banyak korban tewas dan luka-luka, sebagian besar adalah perempuan dan anak-anak. Pada sore hari tanggal 25 Juni, pesawat Israel juga mengebom pusat penerimaan al-Jazeera Nadi, sebelah barat Kota Gaza, menewaskan satu orang pengungsi dan melukai yang lainnya.

Genosida, genosida, bahkan belum sedikit pun mengurangi tindakan kriminal mereka, tentara Israel mengubah sebuah sekolah PBB menjadi barak militer selama operasinya di Kota Gaza yang dimulai beberapa bulan yang lalu, setelah menggusur dan membunuh mereka yang mencari perlindungan di sana.

Tentara psikopat Israel kembali menjadi berita utama dalam beberapa jam terakhir karena mengikat seorang warga Palestina, Mujahed Azmi, di kap kendaraan militer lapis baja untuk menggunakannya sebagai perisai manusia dalam sebuah penyerbuan di Jenin, Tepi Barat yang diduduki Israel.

Keluarga Mujahed Azmi mengatakan bahwa ia telah meminta ambulans karena terluka, dan akhirnya digotong di atas kap kendaraan selama sekitar lima belas menit. Tentara mencegah ambulans di daerah itu mendekat sehingga dia bisa dirawat karena luka-lukanya. Tentara Israel "mengutuk" insiden tersebut dan mengatakan akan menyelidikinya, tetapi saya berani bertaruh bahwa kita tidak akan pernah tahu apa-apa lagi tentang hal itu.

Dengan jumlah "investigasi" yang telah mereka umumkan atas kejahatan yang telah mereka lakukan, dan terus mereka lakukan, pengadilan Nuremberg akan tampak seperti sebuah anekdot.

Semua ini hanyalah setetes air di lautan pelanggaran hak asasi manusia sehari-hari yang diketahui karena seseorang bersedia mempertaruhkan nyawanya untuk mendokumentasikannya. Tentara tidak lagi repot-repot menyembunyikan niat genosida mereka.

Kartun di bagian atas tulisan ini didasarkan pada foto seorang penjarah IDF yang terlihat di sini.


Suscríbete por email para recibir las viñetas y los artículos completos y sin publicidad

Artículos relacionados
¿Algo que decir?

Este blog se aloja en LucusHost

LucusHost, el mejor hosting