Mahkamah Internasional memerintahkan Israel untuk menghentikan serangan di Rafah

 
Mahkamah Internasional memerintahkan Israel untuk menghentikan serangan di Rafah

Netanyahu menjawab PBB. Kartun tanggal 25/05/2024 di CTXT

Pada tanggal 24 Mei, Mahkamah Internasional PBB memerintahkan Israel untuk segera menghentikan serangan di Rafah.

Mahkamah Internasional (ICJ) memerintahkan Israel untuk menghentikan serangan militernya terhadap Rafah dan membuka perlintasan Gaza selatan dengan Mesir agar bantuan kemanusiaan dapat masuk.

Ketua pengadilan, Nawf Salam, mengindikasikan bahwa Israel harus melaksanakan perintah tersebut "sesuai dengan kewajibannya di bawah Konvensi Pencegahan dan Penghukuman Kejahatan Genosida, dan mengingat kondisi kehidupan yang semakin memburuk yang dihadapi oleh warga sipil di Gubernuran Rafah".

Pengadilan memutuskan: "Negara Israel harus segera menghentikan serangan militernya di Rafah dan tindakan lain yang akan menyebabkan kondisi kehidupan kelompok Palestina di Gaza yang mengarah pada kehancuran fisik secara keseluruhan atau sebagian.

Hanya dua hari setelah putusan tersebut, sebuah pemboman oleh tentara negara genosida Israel menewaskan sedikitnya 45 orang dan melukai lebih dari 100 orang di sebuah kamp pengungsi di Rafah.

Serangan tersebut menyebabkan kebakaran yang melalap bangunan-bangunan darurat yang terbuat dari lembaran logam, kain dan plastik tempat para pengungsi tinggal. Sebagian besar dari mereka yang tewas adalah anak-anak, remaja dan wanita. Netanyahu menyebut pembantaian warga sipil yang baru ini sebagai"kecelakaan tragis" dan, untuk sebuah perubahan, mengatakan bahwa ia akan membuka "penyelidikan" atas hal ini, yang selalu mereka katakan setelah setiap eksekusi massal.

Dan hari ini mereka terus membunuh warga sipil.

Tak tertahankan untuk terus mengamati kebiadaban ini dan kelambanan mereka yang memiliki kewajiban moral dan sarana yang diperlukan untuk menghentikannya, meskipun tidak semuanya berupa keheningan yang menggelegar dan kesamaan yang menjijikkan, jika bukan keterikatan dan keterlibatan dalam genosida. Semakin banyak universitas di Eropa yang memutuskan hubungan mereka dengan lembaga-lembaga pendidikan Israel, mobilisasi dan protes terjadi di seluruh dunia dan beberapa negara telah bergabung untuk mengakui Palestina sebagai sebuah negara.

Spanyol, Irlandia, dan Norwegia adalah negara-negara terbaru yang secara resmi mengakui Palestina sebagai sebuah negara.

143 dari 193 negara anggota Majelis Umum PBB telah secara resmi mengakui Palestina sebagai negara berdaulat.


Suscríbete por email para recibir las viñetas y los artículos completos y sin publicidad

Artículos relacionados
Pausa táctica

Jeda taktis

Desde el río hasta el mar

Dari sungai ke laut

Este blog se aloja en LucusHost

LucusHost, el mejor hosting