Obsesi baru pemerintah Malaysia terhadap kartunis Fahmi Reza

 
Obsesi baru pemerintah Malaysia terhadap kartunis Fahmi Reza
Fahmi Reza di pengadilan. Dia menunjukkan kartu loyalitas chufla yang memparodikan kunjungannya ke pengadilan. Foto/ FBFR.

Fahmi Reza (1977) sedang dalam perjalanan untuk menjadi kartunis paling teraniaya di Malaysia dan bisa mengambil alih gelar itu dari rekannya Zunarpemerintah Malaysia telah memburunya tanpa henti selama bertahun-tahun. Tidak berlebihan, baca terus.

Dilarang meninggalkan negara

Pada hari Jumat 22 April, polisi memanggil kartunis dan aktivis tersebut untuk diinterogasi tanpa penjelasan apa pun Fahmi Reza dan menemukan bahwa namanya masuk daftar hitam Departemen Imigrasi dan dia dilarang meninggalkan negara itu. Menurut kartunis ini, ia telah masuk dalam tiga daftar tersebut.

Fahmi dia mengatakan di Facebook pada hari Sabtu 23 April.

Obsesi baru pemerintah Malaysia terhadap kartunis Fahmi Reza

“Saya telah masuk daftar hitam dan dilarang bepergian ke luar negeri

Saya baru tahu kemarin. Nama saya ada dalam daftar hitam imigrasi. Mereka memblokir perpanjangan paspor saya. Departemen Imigrasi mengatakan pembatasan itu berasal dari Bukit Aman/PDRM. Pada bulan Mei saya harus pergi ke Eropa untuk pertunjukan teater. Saya mencoba mendapatkan otorisasi dari Bukit Aman (….)”

Obsesi baru pemerintah Malaysia terhadap kartunis Fahmi Reza
Fahmi Reza di depan pintu masuk Bukit Aman dalam sebuah foto dari tanggal 22 April, hari interogasi. Foto: FB penulis.

Ditangkap karena beberapa gelas bir

Tahun ini merupakan tahun yang sibuk bagi Reza. Pada bulan Februari, ia ditangkap dan didakwa di bawah pasal 233 Undang-Undang Komunikasi dan Multimedia untuk kedua kalinya tahun ini (langkah peradilan pertama pada tanggal 10 Februari karena parodi lain ini) dan dibebaskan dengan jaminan RM3.000 (sekitar EUR 700).

Dalam gambar tersebut, yang diterbitkan oleh Fahmi di Facebook pada tanggal 1 Juni 2021, menggambarkan bersulang dengan kaleng Carlsberg di atas tulisan: “Carlsberg untuk semua”.

Obsesi baru pemerintah Malaysia terhadap kartunis Fahmi Reza

Ilustrasi tersebut merupakan sindiran atas keputusan Kementerian Perdagangan dan Industri untuk menyetujui semua pabrik yang memproduksi alkohol untuk beroperasi sebagai “layanan penting” selama penutupan nasional akibat COVID-19

Keputusan tersebut memicu protes publik yang membuat pemerintah membalikkan keputusannya dan melarang pabrik bir beroperasi sampai lockout dilonggarkan.

Obsesi baru pemerintah Malaysia terhadap kartunis Fahmi Reza
Fahmi di depan pengadilan Kuala Lumpur dengan birnya pada tanggal 17 Februari. Foto: Fhami Reza FB

“Saya keluar dengan jaminan! Kita tidak perlu takut untuk mempertahankan hak kita untuk bebas berbicara karena hal itu akan menanamkan keberanian pada orang lain untuk mempertahankannya. Mereka bisa memenjarakan seorang pemberontak, tetapi mereka tidak bisa memenjarakan pemberontakan. #SatireIsNotACrime”, diposting setelah meninggalkan pengadilan.

Rekan kerja sudah memiliki koleksi yang bagus foto di pintu masuk gedung pengadilan dan kantor polisi kantor polisi di separuh negara.

Dakwaan tersebut merupakan babak lain dalam kampanye pelecehan pemerintah terhadap Fahmi menyusul tuntutan pidana yang diajukan terhadapnya dan beberapa penyelidikan sebelumnya. Sejauh tahun ini, Fahmi telah membayar uang jaminan sebesar RM8.000 (sekitar $2.000).

Nalini Elumalaiaktivis hak asasi manusia dan kepala program Malaysia, yang bertanggung jawab atas dalam ARTICLE 19 jelas tentang hal itu:

“Penggunaan tuntutan pidana oleh pemerintah sebagai pembalasan dalam upaya untuk mengintimidasi Fahmi Reza hanya berhasil mengungkap perburuan jahat terhadapnya. Kampanye pelecehan dan kriminalisasi ekspresi mereka harus dihentikan.”

“Pemerintah berturut-turut terus menggunakan pasal 233 UU Komunikasi dan Multimedia sebagai senjata untuk memberangus kritik pemerintah dan membungkam ekspresi artistik. Ini harus diubah untuk memastikan bahwa hal itu tidak lagi digunakan untuk melemahkan kebebasan berekspresi.”

Masalah bagi simpanse sungguhan

Pada tanggal 14 April, ia ditangkap lagi karena gambar simpanse di dipublikasikan di internet seekor simpanse dengan pakaian raja.

Obsesi baru pemerintah Malaysia terhadap kartunis Fahmi Reza

Ilustrasi Fahmi Reza menunjukkan Mojo Jojo, penjahat super dari serial populer tahun 1990 The Powerpuff Girls, dalam pakaian kerajaan tradisional.

Itu adalah tanggapan satir terhadap pembelian lukisan oleh Sultan Malaysia, Sharafuddin dari Selangor, yang mana untuk melengkapi semuanya adalah lukisan dengan adegan satir yang menggambarkan anggota parlemen di kedua sisi parlemen Malaysia sebagai monyet, kera, dan kodok, tetapi tidak untuk Presiden Tan Sri Azhar Azizan Harun dan para wakilnya.

Di Malaysia, “kodok” juga digunakan sebagai eufemisme untuk anggota legislatif terpilih yang berpindah partai dan afiliasi politik.

Absurditas yang dibawa ke batas. Ini adalah lukisan yang dimaksud dan dalam publikasi ini situs web resmi memiliki galeri foto dengan lebih detail.

Obsesi baru pemerintah Malaysia terhadap kartunis Fahmi Reza

Sultan yang mengenakan jeans berpose dengan lukisan di gubuknya. Catat nama lengkap kolega tersebut, tarik napas: Sultan Sharafuddin Idris Shah Al-Haj Ibni Almarhum Sultan Salahuddin Abdul Aziz Shah Al-Haj.

Dihukum karena melucu di sekitar

Pada tahun 2018, Reza dihukum karena kartun dan berada di gerbang penjara. Akhirnya Pengadilan Tinggi Malaysia meringankan hukumannya dan mengurangi hukumannya dari satu bulan penjara dan denda RM30.000 menjadi hanya denda RM10.000.

Dia dinyatakan bersalah karena menerbitkan karikatur mantan perdana menteri di internet Najib Razak dibuat sebagai badut dengan pesan“Di negara yang penuh dengan korupsi, kita semua menghasut”.

Paradoks humor, pada tahun 2020 mantan Perdana Menteri Malaysia Najib Razak dijatuhi hukuman 12 tahun penjara karena korupsi.

Berikut ini rincian kekacauan itu.

Latar Belakang

Tentang “Bukit Aman

Bukit Aman, yang diterjemahkan menjadi “Bukit Perdamaian”, (secara resmi Ibu Pejabat Polis Diraja Malaysia) adalah nama yang diberikan kepada distrik di mana berbagai departemen Kepolisian Kerajaan Malaysia berada dan juga markas besarnya, serta fasilitas kepolisian, strategis dan keamanan penting lainnya

Obsesi baru pemerintah Malaysia terhadap kartunis Fahmi RezaHumor dalam masalah, kumpulan kasus (III)
Kasus-kasus kartunis yang pernah mengalami masalah serius karena kartun atau ilustrasi satir mereka. Ada juga beberapa kisah orang lain yang, tanpa menjadi kartunis, mendapat masalah karena membagikannya.


Suscríbete por email para recibir las viñetas y los artículos completos y sin publicidad
Artículos relacionados

Este blog se aloja en LucusHost

LucusHost, el mejor hosting

Grandes personan que patrocinan.

Patreon

Recibe contenido extra y adelantos desde sólo un dolarcito al mes como ya hacen estos amables lectores:

César D. Rodas - Jorge Zamuz - David Jubete Rafa Morata - Sasha Pardo - Ángel Mentor - Jorge Ariño - Vlad SabouPedro - Álvaro RGV - Araq