Pembantaian tepung

 
Pembantaian tepung

Pembantaian tepung. Kartun tanggal 02/03/2024 di CTXT

Terjemahan dari kartun tersebut: "Dan ini adalah operasi kemanusiaan, sekarang Anda akan melihat operasi yang tidak manusiawi"

Investigasi awal yang dilakukan oleh Pemantau Hak Asasi Manusia Euro-Med mengkonfirmasi bahwa tembakan tentara Israel menewaskan dan melukai puluhan warga sipil Palestina yang kelaparan dan berusaha menerima bantuan kemanusiaan di Gaza barat pada dini hari Kamis, 29 Februari.

Tentara Israel bersikeras bahwa mereka tidak bertanggung jawab atas kekejaman yang dijuluki "pembantaian tepung" itu, dengan merilis sebuah video dari udara dan menyatakan bahwa kematian warga sipil itu disebabkan oleh penyerbuan.

Euro-Med mengatakan bahwa tim investigasinya mengamati kejadian tersebut sejak awal dan mencatat bahwa tank-tank Israel menembaki kelompok-kelompok warga sipil Palestina yang berusaha menerima bantuan kemanusiaan di sebelah barat dan selatan Kota Gaza. Akibatnya, 112 warga sipil terbunuh dan 760 lainnya terluka.

Pembantaian tepung

Organisasi ini menyoroti empat bukti yang menegaskan bahwa tentara Israel membunuh dan melukai warga sipil yang berusaha mengakses bantuan, yang pertama adalah tanda-tanda luka pada tubuh korban tewas dan terluka. Luka-luka ini didokumentasikan oleh seorang peneliti Euro-Med Monitor ketika para korban tiba di rumah sakit Al-Shifa, seperti halnya darah yang ada di kantong-kantong tepung dan kotak-kotak bantuan.

Bukti kedua adalah rekaman yang dirilis oleh tentara Israel sendiri, yang mencakup bukti suara tembakan dari tank-tank Israel yang berada di dekat pantai dan bahwa tentara Israel sengaja menyembunyikan tank-tank tersebut dalam video dengan mengaburkan area di mana tank-tank tersebut berada; saksi mata mengkonfirmasi bahwa tank-tank tersebut berada di dekat tempat kejadian perkara.

Bukti ketiga adalah rekaman suara peluru, kata Euro-Med Monitor, yang terdengar dalam rekaman yang dirilis pada saat penembakan dan diidentifikasi berasal dari senjata otomatis yang digunakan oleh tentara Israel dengan amunisi 5,56 mm.

Berbagai sumber juga setuju bahwa video yang diberikan oleh Israel bukanlah sebuah tayangan yang utuh, melainkan sebuah video yang telah diedit dengan setidaknya empat kali pemotongan untuk memanipulasinya agar sesuai dengan "narasi" mereka.

Juru bicara pasukan pembantai IDF, Daniel Hagari, bersikeras bahwa operasi mereka adalah "operasi kemanusiaan" dan mereka yang terbunuh, lebih dari seratus orang menurut berbagai sumber, tewas ketika mereka saling menginjak-injak satu sama lain.

Duta Besar Israel untuk Spanyol, Rodica Radian-Gordon, (yang akan segera digantikan oleh Zvi Vapni) juga menganut sinisme dan kebohongan dengan menyatakan bahwa tentara Israel tidak melepaskan satu tembakan pun dan bahwa: "ribuan warga Gaza menyergap truk-truk bantuan kemanusiaan; puluhan dari mereka terbunuh oleh aksi saling dorong dan dorong yang terjadi akibat gempuran dari mereka yang berusaha mencapai konvoi".

Tak lama kemudian, pihak berwenang Israel mengakui bahwa pasukan mereka menembaki kerumunan orang yang menurut mereka "merupakan ancaman" dan menyebut mereka sebagai "penjarah". Singkatnya, semua berjalan seperti biasa. Bagi Israel, apa pun yang bergerak di Palestina adalah sasaran tembak.

Mereka semua berbohong dengan sadar, sebagaimana tradisi mereka, karena mereka tahu bahwa mereka telah kehilangan akal sehat.

80% dari korban ditembak

Menurut jurnalis Olga Rodríguez, yang berbicara melalui telepon dengan direktur sementara rumah sakit Al Awda di Gaza, Mohammed Salha, dia meyakinkan bahwa, setelah apa yang disebut "pembantaian tepung", rumah sakitnya menerima 176 orang terluka, di mana 142 orang di antaranya mengalami luka tembak, 27 di antaranya membutuhkan operasi darurat

Mohammed Salha juga mengklaim bahwa rumah sakitnya telah menghentikan operasi ruang operasi pada tanggal 27 Februari karena kurangnya listrik dan bahan bakar, sehingga mereka harus menggunakan baterai yang dicadangkan untuk kasus-kasus yang mengancam jiwa. Dengan baterai tersebut mereka dapat mengoperasi 7 orang, tetapi tidak dapat mengoperasi 20 orang lainnya .

Sementara itu, di sini mereka melakukan pemungutan suara pada proposal undang-undang(PNL) yang dibawa ke Kongres oleh Podemos untuk bertindak melawan Genosida di Palestina dengan 7 poin yang dipilih secara terpisah. Inilah yang dipilih oleh masing-masing partai, sehingga mereka yang terlibat dalam genosida tidak akan pernah melupakannya.

Sekarang ada pembicaraan lagi tentang kemungkinan gencatan senjata selama 40 hari, yang akan menjadi jeda kedua dalam genosida yang disiarkan secara langsung dan dipotong-potong menjadi beberapa aksi yang berbeda.

Namun sementara itu, ada atau tidak, jeda kedua dalam pembunuhan ini akan terjadi. IDF melanjutkan pemusnahan dengan menggunakan berbagai macam teknik, yang masing-masing lebih mengerikan dari yang sebelumnya. Euro-Med juga telah mendokumentasikan bagaimana tank-tank Israel dengan sengaja melindas puluhan warga sipil Palestina, bahkan ketika mereka sedang tidur.

Impunitas para pelaku genosida tak tertahankan, hampir sama besarnya dengan ketidakpedulian dan keterlibatan sebagian besar dunia.


Suscríbete por email para recibir las viñetas y los artículos completos y sin publicidad

Artículos relacionados

Juara

Genosida lambat

Dermaga

Este blog se aloja en LucusHost

LucusHost, el mejor hosting