Atena Farghadani dipenjara lagi, kali ini karena menempelkan salah satu gambarnya di dinding

 

Pada hari Sabtu, 13 April 2024, Atena Farghadani, seorang kartunis, pelukis, dan aktivis hak-hak anak yang berbasis di Teheran, ditangkap dengan kejam oleh pasukan keamanan dan dibawa ke Penjara Evin. Penjara ini adalah tempat di mana pemerintah Iran sering memenjarakan seniman, akademisi, aktivis, jurnalis, dan intelektual pembangkang lainnya, dan dijuluki "Universitas Evin".

Farghadani dilaporkan ditangkap karena mencoba menempelkan salah satu gambarnya di dinding di Pastor Avenue, tempat istana kepresidenan berada.

Sebagai protes atas penahanan sewenang-wenangnya, ia menolak untuk menerima jaminan.

Seperti yang dilaporkan oleh Komite Perempuan NCRI, pengacaranya, Mohammad Moqimi, melaporkan bahwa Atena Farghadani telah diperlakukan dengan buruk pada saat penangkapan, sampai-sampai tanda-tanda kekerasan polisi terlihat jelas di wajahnya.

Satu setengah tahun di balik jeruji besi untuk menggambar

"Kunjungan" Athena ke penjara Evin dan penjara-penjara lain sering dilakukan.

Pada tanggal 23 Agustus 2014, Atena ditangkap, diinterogasi dan dipenjara dengan tuduhan"menyebarkan propaganda melawan sistem","menghina anggota parlemen melalui lukisan" dan"menghina pemimpin tertinggi" serta para interogatornya.

Hal ini terkait dengan kartun satir yang menggambarkan sekelompok anggota parlemen yang digambarkan sebagai hewan yang berbeda. Dia terancam hukuman penjara hingga 12 tahun 9 bulan.

Akhirnya, hukumannya dikurangi menjadi 18 bulan penjara di pengadilan peninjauan kembali. Pada bulan Mei 2016, dia dibebaskan.

Atena Farghadani menghabiskan 18 bulan di penjara karena ilustrasi ini.

Pada 9 Juni 2023, ia kembali dipenjara setelah menolak untuk menerima uang jaminan sebesar $ 4.200 setelah dipanggil untuk diinterogasi oleh Pengadilan Distrik ke-33. Farghadani menolak untuk membayar uang jaminan dengan alasan bahwa ia tidak melakukan kejahatan dan bahwa pemanggilan serta dakwaan terhadap dirinya tidak sah dan sewenang-wenang, dan ia dipindahkan ke penjara wanita Qarchak di luar Teheran.

Pada kesempatan itu, dalam sebuah wawancara setelah pembebasannya, ia menjelaskan bahwa pihak berwenang penjara Qarchak telah mencoba meracuninya. Dia ditahan di sebuah ruangan tanpa fasilitas toilet dan tidak diizinkan meninggalkan ruangan bahkan untuk pergi ke toilet. Mereka juga mencoba memaksanya untuk membuat pengakuan untuk televisi, yang dia tolak. Akhirnya, pada 20 Juni 2023, dia ditinggalkan di rumah sakit setelah dia tidak sadarkan diri karena mogok makan.

Atena Farghadani

Bebaskan Atena. Kartun 2015.

Ilustrasi oleh Elena Ospina. Twitter / Instagram

Kartun oleh Antonio Rodríguez.

Kartun oleh Firuz Kutal.

Humor dalam masalah, kumpulan kasus
Kasus-kasus kartunis yang mengalami masalah karena kartun atau ilustrasi satir mereka. Ada juga beberapa cerita tentang orang lain yang, tanpa menjadi kartunis, mendapat masalah karena membagikannya.


Suscríbete por email para recibir las viñetas y los artículos completos y sin publicidad

Artículos relacionados

Este blog se aloja en LucusHost

LucusHost, el mejor hosting