Dermaga

 
Dermaga

TR: Kemunafikan

Dermaga. Kartun tanggal 17/03/2024 di CTXT

Pada hari Senin, 25 Maret, Dewan Keamanan PBB menuntut gencatan senjata segera di Gaza dalam sebuah resolusi yang diajukan oleh 10 anggota tidak tetap Dewan Keamanan yang disahkan dengan Amerika Serikat abstain.

Belum genap 24 jam setelah resolusi ini, Israel sudah mengebom Jalur Gaza. Di hari yang sama, 12 orang tenggelam saat mencoba mengambil bantuan kemanusiaan yang dijatuhkan di laut.

Butuh waktu 170 hari untuk menyadari bahwa ada sesuatu yang tidak beres di Palestina dan bahwa Israel sudah bertindak terlalu jauh dengan genosida. PBB hanya memediasi perdamaian dan memberikan bantuan kemanusiaan, sehingga mereka yang berharap untuk sesuatu yang lebih cepat untuk menghentikan genosida dapat terus menunggu.

AS, dalam kemunafikannya yang abadi dan sikapnya yang menjijikkan, menganggap resolusi gencatan senjata Gaza ini"tidak mengikat". Anda tahu apa artinya ini. Di luar perannya sebagai kaki tangan dalam pemusnahan penduduk Palestina, AS harus melindungi bisnisnya yang terus berkembang dengan menjual mentimun.

Pengurus

Pengurus, kartun 10/12/223 di CTXT

Namun bisnis mereka tidak berhenti sampai di sini, perang seperti babi, mereka mengambil keuntungan dari segalanya. Dalam kehancuran selalu ada banyak peluang untuk menghasilkan uang.

Pada awal Maret, Joe Biden mengumumkan pembangunan dermaga terapung di lepas pantai Gaza untuk memungkinkan bantuan kemanusiaan tiba melalui laut, tetapi proyek ini, karena skala dan tingkat kesulitannya, akan memakan waktu berminggu-minggu.

Setelah menjual tajuk utama untuk menampilkan dirinya sebagai "penyelamat", Pentagon mengakui bahwa mereka mungkin membutuhkan setidaknya dua bulan dengan 1.000 tentara yang bekerja keras untuk membangun dermaga.

Bagaimanapun juga, bahkan jika dermaga dibangun besok, itu jelas tidak akan mencukupi karena jalur darat adalah satu-satunya cara yang benar-benar efektif untuk mengirimkan bantuan kemanusiaan yang diperlukan secara tepat waktu dan jumlah.

Palestina semakin terpuruk karena komisaris jenderal Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB untuk Pengungsi Palestina di Timur Dekat (UNRWA), Philippe Lazzarini, mengungkapkan bahwa Israel telah mengatakan kepada PBB bahwa mereka tidak akan menyetujui konvoi kemanusiaan ke Jalur Gaza utara, di mana kelaparan menghancurkan populasi.

Betapapun sedikitnya waktu yang dibutuhkan untuk membuat "koridor maritim" ini (hanya sebuah jalur laut) beroperasi dan membangun infrastruktur sementara ini, itu akan menjadi waktu yang lebih dari cukup untuk menambah ribuan kematian dalam penghitungan yang memalukan ini.

Statistik genosida Israel di Jalur Gaza (7 Oktober 2023 - 14 Maret 2024) dari Euro-Med Monitor.

Babi-babi yang sama yang tidak ingin menghentikan genosida yang dilakukan Israel dengan senjata-senjata yang mereka jual, melemparkan beberapa roti lapis dari pesawat dan ingin mendapat tepuk tangan.

Sementara negara pembunuh Israel terus menulis halaman-halaman dalam sejarah kita yang memalukan dan menjijikkan, kita mempelajari lebih banyak lagi bagian kejam dari genosida yang tidak dihukum yang dipuji oleh sebagian besar dunia. Kemudian akan datang ratapan-ratapan.


Suscríbete por email para recibir las viñetas y los artículos completos y sin publicidad

Artículos relacionados

Juara

Genosida lambat

Kelaparan

¿Algo que decir?

Este blog se aloja en LucusHost

LucusHost, el mejor hosting