Raspberry Pi 400, cita rasa tahun delapan puluhan

 
Raspberry Pi 400, cita rasa tahun delapan puluhan

Saya sudah lama menginginkan Raspberry untuk diutak-atik dan, seperti yang sudah saya antisipasi di sini, raja-raja memberikannya kepada saya.

Ide awalnya adalah mendapatkan Rapsberry 4 8 GB, tetapi untuk membangun PC tambahan saya juga harus membeli keyboard, mouse, kartu MicroSD atau disk SSD dan catu daya. Itu tidak cukup. Saya mempertaruhkan bahwa Tiga Orang Bijak akan menolak permintaan saya.

Pilihan yang paling masuk akal adalah mendapatkan kit Rapsberry Pi 400 (4GB) yang dilengkapi dengan segalanya, termasuk kartu MicroSD (juga disebut Noobs) dengan Raspberry Pi OS (sebelumnya Raspbian) yang sudah diinstal sebelumnya, hanya dengan tidak adanya mencolokkannya ke monitor, satu-satunya hal yang sudah saya miliki sejak saya pensiun yang lama untuk mendapatkan salah satu yang membentang.

Pesta itu keluar dengan harga 130,87 €, termasuk biaya pengiriman. Itu dibeli dari Raspipc karena saya tidak dapat menemukan yang lebih murah dengan keyboard Spanyol di tempat lain dan ketika dibeli, pada pertengahan Desember, masih dalam persediaan pendek. Meskipun itu adalah sesuatu yang seharusnya diperbaiki oleh Raspberry pada 12 Desember.

Kit ini, yang terinspirasi oleh mikrokomputer pribadi mitos tahun 1980-an seperti ZX Spectrum atau Commodore 64, diluncurkan pada 2 November 2020. Komputer lengkap dengan konsumsi daya yang sangat rendah yang terintegrasi dalam keyboard yang ringkas.

Raspberry Pi 400, cita rasa tahun delapan puluhan
Grafik perbandingan Commodore 64 vs Raspberry PI 400 / Simon Martin

Jika Anda seorang pencinta Linux yang keras, Anda dapat menemukan sesuatu yang lain untuk dibaca karena Anda tidak akan menemukan banyak informasi berguna di sini di luar kesan pribadi saya tentang kit ini. Selain itu, saya berhenti menggunakan Linux pada tahun 2009, jadi saya tidak ingat banyak dan bahkan mungkin sekarang sudah ketinggalan jaman, jadi bagi saya ini hampir merupakan penemuan kembali.

Raspberry Pi 400, cita rasa tahun delapan puluhan

Begitulah cara pembongkarannya. Ketika Anda membuka kotaknya, hal pertama yang Anda lihat adalah keyboard. Kesan pertama adalah bahwa keyboard ini hampir seperti mainan plastik kecil. Tidak seperti itu. Tidak selesai dengan buruk, juga tidak tipis seperti kelihatannya.

Raspberry Pi 400, cita rasa tahun delapan puluhan

Di bagian belakang, dengan warna raspberry khas merek ini, terdapat serangkaian lubang untuk memasukkan sesuatu.

Raspberry Pi 400, cita rasa tahun delapan puluhan

Digambarkan, dari kanan ke kiri: port GPIO untuk caching, yang ditutupi dengan pelindung karet, slot untuk kartu MicroSD, yang akan menjadi hard drive kami untuk OS dan penyimpanan, dua port HDMI mikro (mendukung dua monitor), dua port USB 3.0 dan satu port 2.0, dan port Gigabit Ethernet untuk memasukkan serat. Ada juga WiFi dual-band dan Bluetooth 5.0.

Terakhir, ada lubang untuk kunci Kensington. Sebuah sistem mekanis yang, alih-alih melindungi, justru menghalangi pencurian karena Anda harus merusak sedikit untuk melepasnya jika Anda bukan pencuri ahli.

Berikut adalah spesifikasi lainnya.

Raspberry Pi 400, cita rasa tahun delapan puluhan

Di bawah keyboard adalah catu daya USB Type-C 5.1V 3A dan kartu MicroSD.

Raspberry Pi 400, cita rasa tahun delapan puluhan

Juga mouse resmi, agak besar. Hampir sebesar panjang keyboard.

Raspberry Pi 400, cita rasa tahun delapan puluhan

Kualitasnya seperti mouse biasa.

Raspberry Pi 400, cita rasa tahun delapan puluhan

Di bagian bawah kotak adalah kabel micro HDMI ke HDMI untuk menghubungkan monitor.

Raspberry Pi 400, cita rasa tahun delapan puluhan

Dan akhirnya ada panduan resmi, diedit dengan sangat baik dan dengan banyak ilustrasi. Seperti seharusnya buku yang bagus. Buku ini juga dapat diunduh secara gratis.

Raspberry Pi 400, cita rasa tahun delapan puluhan
Raspberry Pi 400, cita rasa tahun delapan puluhan

Keyboard, 78 tombol dalam versi bahasa Inggrisnya, tidak diragukan lagi merupakan kehidupan pesta karena semua yang penting ada di dalamnya.

Untuk memberi Anda gambaran tentang ukurannya, ini adalah setengah jalan antara keyboard TKL 88-key dan ZX Spectrum 48K, tetapi jauh lebih tipis dari keduanya. Hanya setebal 23mm.

Raspberry Pi 400, cita rasa tahun delapan puluhan

Raspberry Pi 400, cita rasa tahun delapan puluhan

dan bagaimana semua ini didinginkan?

Nah, dengan heatsink 100 gram yang besar dan terintegrasi yang menutupi hampir seluruh keyboard dan itu, selain menjadi bagian terberat dari keyboard, memenuhi misi lain, memperkuatnya dan memberikan kekakuan pada keseluruhannya.

Raspberry Pi 400, cita rasa tahun delapan puluhan
Bagian belakang keyboard dengan kisi-kisi ventilasi

Terlepas dari dimensinya, tuts memiliki ukuran dan nuansa yang baik. Namun demikian, tombol yang lebih sempit, tombol panah, begitu kecil sehingga sulit untuk membiasakan diri menggunakannya, karena tombol-tombol tersebut begitu kecil dan berdekatan. Anda tidak perlu memiliki jari-jari yang sangat gemuk untuk menekan tiga sekaligus secara tidak sengaja.

Raspberry Pi 400, cita rasa tahun delapan puluhan
Terlihat besar di sini, tetapi tombol panah itu kecil.

Pi 400 adalah Raspberry Pi pertama yang menyertakan tombol untuk menghidupkan dan mematikannya

Menekan Fn + F10 selama dua detik dapat melakukan soft shutdown, dan menekan Fn + F10 selama sepuluh detik melakukan hard shutdown. Tekan F10 (atau Fn + F10) untuk menghidupkannya kembali.

Ini juga menggabungkan tiga indikator LED, satu merah untuk kunci numerik, satu merah untuk caps lock dan yang ketiga berwarna hijau yang menginformasikan jika perangkat menyala.

Raspberry Pi 400, cita rasa tahun delapan puluhan

Raspberry Pi 400, cita rasa tahun delapan puluhan

Raspberry Pi 400, cita rasa tahun delapan puluhan

Sekarang saatnya mencolokkan dan menjalankannya. Ini sesederhana mencolokkan setiap kabel ke tempatnya dengan MicroSD dimasukkan ke dalam slotnya dan sistem operasi akan terinstal dalam waktu kurang dari sepuluh menit.

Raspberry Pi 400, cita rasa tahun delapan puluhan

Raspberry Pi 400, cita rasa tahun delapan puluhan
Raspi menyemburkan omong kosong linuxist seperti biasa

Beberapa gadget tambahan ditambahkan

Karena meja harus menampung lebih banyak kabel, saya mengambil kesempatan untuk menyelesaikan sekali dan untuk semua kekacauan kabel di lantai.

Raspberry Pi 400, cita rasa tahun delapan puluhan

Untuk tujuan ini saya mendapatkan soket listrik vertikal seperti ini. Mereka ada di sekitar kurang dari 40 euro.

Raspberry Pi 400, cita rasa tahun delapan puluhan
Raspberry Pi 400, cita rasa tahun delapan puluhan
Raspberry Pi 400, cita rasa tahun delapan puluhan

Kabel-kabel disembunyikan secara strategis dan digulung di belakang monitor dan lantainya bebas.

Raspberry Pi 400, cita rasa tahun delapan puluhan
Sekarang kabel terakhir tersembunyi di belakang menara dan tidak ada yang terjadi di sini.

Masalah lain yang harus dipecahkan adalah menjalankan kabel serat ke sudut meja tempat Raspberry akan ditempatkan. Meskipun memiliki WiFi, hal terbaik yang harus dilakukan adalah mencolokkan kabel untuk mendapatkan kecepatan maksimum dengan koneksi yang stabil.

Ini adalah alat yang memungkinkan: penyambung kabel, tiga buah kabel Ethernet kategori 8 dengan panjang yang berbeda dan sakelar Ethernet 5-port.

Raspberry Pi 400, cita rasa tahun delapan puluhan
Raspberry Pi 400, cita rasa tahun delapan puluhan
Raspberry Pi 400, cita rasa tahun delapan puluhan
Raspberry Pi 400, cita rasa tahun delapan puluhan

Raspberry Pi 400, cita rasa tahun delapan puluhan
Raspberry Pi 400, cita rasa tahun delapan puluhan
Raspberry Pi 400, cita rasa tahun delapan puluhan
Raspberry Pi 400, cita rasa tahun delapan puluhan

Hal lain yang bisa saya lakukan tanpa (seandainya saya memiliki SSD atau drive USB yang layak), tetapi yang sangat berguna adalah pembaca kartu MicroSD, karena komputer saya (dari tahun 2012) tidak memilikinya.

Lector de tarjetas SD y MicroSD
Lector de tarjetas SD y MicroSD
Lector de tarjetas SD y MicroSD. Detalle

Berkat pembaca, saya dapat mengganti kartu 16 GB (agak ketat untuk beberapa proyek) yang disertakan dengan Rapsberry dengan kartu 32 GB dan merekam distribusi yang berbeda untuk mengujinya sesuka hati.

Raspberry Pi 400, cita rasa tahun delapan puluhan
Di sebelah kiri, yang disertakan dengan perangkat, di sebelah kanan, kartu pengganti

Mampu membakar kartu atau pada disk dan menyimpan cadangan di komputer lain sebanyak mungkin gambar sistem operasi yang Anda inginkan adalah kesenangan, untuk itu Anda dapat menggunakan Balena Etcher atau Raspberry Pi Imager, yang bekerja dengan sangat baik, dan Win23Disk Imager untuk menyimpan salinan.

Meski begitu, hal terbaik yang harus dilakukan adalah mendapatkan SSD SATA 2,5 “internal dengan adaptor USB ke SATA dan hubungkan melalui USB ke Rapsberry untuk boot dari disk karena, selain mendapatkan banyak kinerja dalam hal penulisan / pembacaan, MicroSD jauh lebih rapuh dan umurnya jauh lebih pendek daripada disk SSD. Selain itu, Anda sudah bisa membeli SSD 240 GB yang bagus hanya dengan 25 euro. Mungkin itulah yang akan saya dapatkan selanjutnya jika saya bisa.

Saya sudah mencoba distribusi berikut, semuanya 24-bit, dalam urutan ini:

  • Rapsberry Pi OS. OS yang diselesaikan dengan sangat baik. Sejauh ini yang paling ringan, tercepat dan paling stabil karena mengorbankan semua embel-embel.
  • Manjaro ARM KDE Plasma 22.12. Tidak buruk sama sekali. Saya menobatkannya sebagai pilihan kedua saya. Saya menyukainya. Relatif cepat, meskipun ketika saya mulai mengingat sudo, ia hadir dengan Arch pacman:P. Pokoknya, Manjaro mengajak Anda untuk sedikit melewatkan konsol.
  • Ubuntu Desktop 22.10. Saya tahu itu akan terjadi, 4Gb agak pendek dan bergerak cukup lambat. Saya sangat menyesal, saya harus menyerah untuk memanjakan serangan nostalgia saya dan itu hanya diinstal selama beberapa jam. Ubuntu Mate tampaknya sedikit membaik, tetapi tidak terlalu ringan.

Pilihan yang menang, sejauh ini, adalah Rapsberry Pi OS Lite dengan KDE Plasma sebagai desktop dengan menonaktifkan Compositor dan membuat beberapa tweak optimasi yang membuatnya mendekati kinerja Pi OS yang sudah diinstal sebelumnya dengan desktop PIXEL berbasis LXDE.

Dan itu dia.

Raspberry Pi 400, cita rasa tahun delapan puluhan

Terima kasih atas tipsnya:

@matas / @Sr_Kenobi / @karlggestd/ @NiLace / @salva_pl / @slamelov / @LarreaMikel / @VictorMoral

Tautan terkait:


Suscríbete por email para recibir las viñetas y los artículos completos y sin publicidad
Artículos relacionados

¿Algo que decir?

Este blog se aloja en LucusHost

LucusHost, el mejor hosting

Grandes personan que patrocinan.

Patreon

Recibe contenido extra y adelantos desde sólo un dolarcito al mes como ya hacen estos amables lectores:

César D. Rodas - Jorge Zamuz - David Jubete Rafa Morata - Sasha Pardo - Ángel Mentor - Jorge Ariño - Vlad SabouPedro - Álvaro RGV - Araq