Kartun untuk Perubahan melawan pekerja anak

 
Kartun untuk Perubahan melawan pekerja anak

Hari Anak Internasional akan dirayakan pada tanggal 20 November, tetapi ratusan juta anak tidak memiliki apa pun untuk dirayakan.

Dengan demikian, dimulailah seruan untuk Kartun Untuk Perubahan kepada para kartunis dan ilustrator di seluruh dunia untuk berpartisipasi dalam aksi protes bersama.

Sangat tidak dapat diterima, kejam, dan ilegal bahwa 72 tahun setelah Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia dan 31 tahun setelah Konvensi Hak Anak, ada hampir tiga ratus juta anak yang dipaksa bekerja.

Pada bulan Juli 2019, Majelis Umum PBB mendeklarasikan tahun 2021 sebagai Tahun Internasional untuk Penghapusan Kekerasan terhadap Perempuan Pemberantasan Pekerja Anakdi bawah kepemimpinan Organisasi Buruh Internasional

Kartun di Tembok Berlin

Kartun Untuk Perubahan sedang mempersiapkan pameran di Jerman, karya-karya tersebut akan digantung di Tembok Berlin sebagai protes menentang pekerja anak di bawah slogan #BerlinWall2021 dan di media sosial sebagai bagian dari kampanye global #365DaysAgainstChildLaborBanyak penulis kampanye ini telah menerima kiriman kartun dan ilustrasi dari seluruh dunia dan sudah mulai digunakan sebagai kesempatan untuk mempromosikan kampanye cetak.

Entri harus dikirim ke cartoons@itima.org dengan resolusi setinggi mungkin untuk dicetak, karena sebagian akan dicetak untuk penempatan di dinding dalam ukuran 1, 5 dan 2, 25 meter. Mereka juga akan dipublikasikan di media dan dibagikan di akun-akun Twitter dan Instagram dan di Facebook @Cartoons4ChangeNow.

Dunia anak-anak yang dipaksa bekerja

Menurut Cartoons For Change, Uni Eropa mengklaim menghormati hak asasi manusia dan hak-hak anak, tetapi Eropa sekarang menjadi penerima manfaat finansial terbesar dari kesengsaraan dan pekerja anak di masyarakat pedesaan yang memproduksi kopi, kakao, dan banyak produk pertanian lainnya.
Swiss mengklaim sebagai model demokrasi, tetapi Konfederasi Swiss memiliki lebih banyak anak dalam rantai pasokan kopi, teh, dan kakaonya daripada anak-anak di semua sekolah Swiss.

Sebagian besar program “bantuan pembangunan” dari Amerika Serikat, Kanada, Uni Eropa, Norwegia, Swiss, Inggris, Jepang, dll. yang mengklaim dapat membantu memberantas pekerja anak dan mengurangi kemiskinan, tidak hanya gagal menguranginya, tetapi juga berfungsi untuk menyembunyikan kekejaman model bisnis neo-kolonial yang merupakan penyebab sebenarnya dari kemiskinan dan karenanya pekerja anak.

Menurut data dari Organisasi Buruh Internasional (ILO), ada lebih dari 152 juta anak yang menjadi pekerja anak di dunia. Menurut Fernando Morales-de la Cruz, pendiri Cartoons For Change, angka-angka pekerja anak ILO meremehkan jumlah total anak-anak yang dieksploitasi.

Jutaan anak yang dieksploitasi

ILO memperkirakan bahwa ada lebih dari 100 juta anak yang bekerja di Asia dan lebih dari 30 juta di Afrika. Ini berarti bahwa jumlah total anak-anak yang bekerja di seluruh dunia saat ini mungkin sangat mendekati 300 juta.

Menurut daftar hitam diterbitkan pada 30 September 2020 oleh Departemen Tenaga Kerja AS, anak-anak Kolombia dieksploitasi untuk produksi kopi, emas, batu bara, buah, zamrud, gula, dan pornografi Lihat laporan USDOL.

Kartun untuk Perubahan melawan pekerja anak

Viñeta de Antonio Rodríguez @rodriguezmonos (Meksiko)

Cartoons For Change menganggap bahwa 70 tahun setelah penandatanganan Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia dan 30 tahun setelah pengadopsian Konvensi Hak Anak, bahkan kopi, teh, dan cokelat yang dikonsumsi di lembaga-lembaga PBB pun dibuat dengan menggunakan pekerja anak. Juga di ILO dan UNICEF, yang mengklaim melindungi anak-anak di seluruh dunia, dan di semua pusat kekuasaan dan pengaruh di negara maju, di mana mereka mengklaim mendukung dan mempromosikan pekerja anak Tujuan Pembangunan Berkelanjutan.

Kartun untuk Perubahan melawan pekerja anak

Kartun dari Chavo del Toro (Meksiko)

Ada kebutuhan mendesak untuk menghentikan eksploitasi ratusan juta anak. Terlalu banyak industri, seperti cokelat, kopi, pertambangan, dan banyak lainnya di mana pekerja anak terus meningkat, karena sangat menguntungkan bagi perusahaan multinasional.

Kartun untuk Perubahan melawan pekerja anak

Kartun dari Gilmar Barbosa (Brasil)

Dari ladang ke tambang

Menurut angka-angka ILO, secara global, pekerja anak terutama terkonsentrasi di sektor pertanian (71%), yang juga mencakup penangkapan ikan, kehutanan, peternakan, dan akuakultur, serta mencakup pertanian subsisten dan komersial; 17% anak yang menjadi pekerja anak bekerja di sektor jasa; dan 12% di sektor industri, terutama di pertambangan.

Cartoons For Change juga menyiapkan proyek khusus Guru untuk Perubahan bagi para guru dan siswa untuk meneliti dan mempelajari pekerja anak di negara masing-masing dan dalam produk yang mereka konsumsi. Para guru yang tertarik bisa mengikuti proyek ini di halaman Facebook mereka.

José Caricaturista, 14 tahun (Kolombia)


Suscríbete por email para recibir las viñetas y los artículos completos y sin publicidad
Artículos relacionados

Este blog se aloja en LucusHost

LucusHost, el mejor hosting

Grandes personan que patrocinan.

Patreon

Recibe contenido extra y adelantos desde sólo un dolarcito al mes como ya hacen estos amables lectores:

César D. Rodas - Jorge Zamuz - David Jubete Rafa Morata - Sasha Pardo - Ángel Mentor - Jorge Ariño - Vlad SabouPedro - Álvaro RGV - Araq