Pajak atas orang kaya

 
 
Pajak atas orang kaya

Pajak atas orang kaya. Kartun 01/10/2022 di CTXT

Pemerintah mengumumkan apa yang dikenal sebagai “pajak atas orang kaya”, meskipun pemerintah menyebutnya sebagai “pajak solidaritas” atas orang kaya.

Pajak sementara ini hanya akan berlaku selama tahun 2023 dan 2024 untuk kekayaan bersih lebih dari 3 juta euro dan diperkirakan akan memengaruhi sekitar 23.000 wajib pajak, 0,1% dari total (satu dari setiap 1.000). Pemerintah berharap dapat mengumpulkan sekitar €1,5 miliar (1).

Jadi, minggu ini kita telah melihat beberapa orang kaya menangis di sudut-sudut jalan ketika orang-orang biasa, dengan uang yang lebih sedikit daripada orang yang sedang mandi, menangis bersama mereka dalam simpati atas hilangnya kekayaan orang lain.

Sebagian besar media generalis dan/atau media tradisional dan beberapa media digital, serta media yang menyebut diri mereka “ekonomi”, meninggalkan ujung jari mereka dalam tajuk berita bencana kuning seperti biasanya.

Bonus: Kejutan: menurunkan pajak bagi yang terkaya hanya menguntungkan … yang terkaya. Ini adalah judul di blog “La Ciencia y sus Demoniospostingan yang menarik di mana mereka mengingat, antara lain, bahwa manfaat menurunkan pajak bagi mereka yang memiliki paling banyak tidak membuat uang mengalir dengan bahagia kepada mereka yang memiliki paling sedikit, seperti yang diklaim oleh kaum neoliberal kursi berlengan.

“Inilah yang baru saja ditegaskan kembali oleh para peneliti di King’s College (lagi-lagi, karena daftar penelitian semacam itu menjadi sangat panjang). Para penulis menganalisis efek dari 30 reformasi yang dilakukan di 18 negara OECD, termasuk tentu saja reformasi yang paling simbolis (seperti reformasi Ronald Reagan atau Margaret Thatcher) bersama dengan banyak reformasi lainnya dari negara-negara maju lainnya. Dan ketika membandingkan 5 tahun sebelum pemotongan pajak untuk orang terkaya di setiap negara dengan 5 tahun setelah “reformasi”, hasilnya tidak bisa lebih jelas lagi.”. (Sumber).

Ringkasan

“50 tahun terakhir telah terjadi penurunan dramatis dalam pajak orang kaya di semua negara demokrasi maju. Namun demikian, konsekuensi ekonomi dari perubahan radikal dalam kebijakan pajak ini terus diperdebatkan dengan hangat, baik di kalangan politik maupun akademis.

Artikel ini berkontribusi pada perdebatan ini dengan menggunakan indikator pajak orang kaya yang baru dibangun untuk mengidentifikasi semua kasus pemotongan pajak besar-besaran bagi orang kaya di 18 negara Organisasi untuk Kerja Sama dan Pembangunan Ekonomi (OECD) antara tahun 1965 dan 2015.

Kami kemudian memperkirakan efek rata-rata dari reformasi pajak utama ini pada agregat makroekonomi utama. Kami menemukan bahwa pemotongan pajak untuk orang kaya menyebabkan ketimpangan pendapatan yang lebih tinggi baik dalam jangka pendek maupun menengah. Sebaliknya, reformasi semacam itu tidak berpengaruh signifikan terhadap pertumbuhan ekonomi atau pengangguran. Oleh karena itu, hasil kami memberikan bukti kuat terhadap gagasan ekonomi-politik yang berpengaruh bahwa pemotongan pajak untuk orang kaya ‘menetes ke bawah’ untuk meningkatkan ekonomi secara keseluruhan.”

Pajak atas orang kaya

The economic consequences of major tax cuts for the rich

David Hope, Julian Limberg

Socio-Economic Review, Volume 20, Issue 2, April 2022, Pages 539–559. Lisensi. Creative Commons CC-BY-NC


Suscríbete por email para recibir las viñetas y los artículos completos y sin publicidad
Artículos relacionados

50 detik