Wartawan dikecam karena melukai perasaan keagamaan dan menyinggung dewa-dewa Hindu

 
Wartawan dikecam karena melukai perasaan keagamaan dan menyinggung dewa-dewa Hindu

Salah satu yang dikecam adalah Swathi Vadlamudi, karena menggambar dan mempublikasikan kartun ini di Facebook.

Spanyol bukanlah satu-satunya negara di mana segala sesuatu dikecam karena menyinggung perasaan agama; amukan hukum dari mereka yang menganggap bahwa keyakinan mereka dihina hampir bersifat universal dan salah satu penyebab konflik yang dapat menyebabkan masalah paling besar bagi seorang komedian. Kasus lain untuk daftar berlatar di India.

Jika Anda tidak mengetahui tentang agama Hindu, untuk lebih memahami sketsa ini, Anda dapat membaca legenda Sita dan Rama. Saya akui bahwa saya harus mencari untuk waktu yang lama untuk menghindari kekacauan yang cukup besar dengan begitu banyak dewa dan sub-dewa dan saya masih belum tahu apakah saya sudah jelas.

Bagaimanapun, dalam sketsa tersebut, Sita membaca beberapa laporan tentang berbagai kejahatan seksual terhadap anak di bawah umur di sebuah surat kabar dan berkata kepada suaminya, dewa Hindu Rama:

'Saya sangat senang karena Rávana telah menculik saya dan bukannya para bhaktimu!

Gambar tersebut juga bertepatan dengan protes oleh kelompok sayap kanan bernama Hindu Ekta Manch, yang menuntut pembebasan Deepak Khajuria, salah satu tersangka dalam kasus pemerkosaan dan pembunuhan seorang gadis berusia delapan tahun di Kathua.

Diperkirakan bahwa orang-orang yang bersangkutan menganggap bahwa mereka disebut sebagai pemerkosa dan juga hal yang biasa, bahwa dewa tidak boleh disentuh. Bahkan tidak untuk lelucon.

Hukuman penjara hingga 3 tahun

Pada tanggal 14 April, polisi Hyderabad mendaftarkan FIR terhadap jurnalis Swathi Vadlamudi Swathi Vadlamudi karena menggambar dan memposting kartun tersebut pada tanggal 10 dan 11 April 2018 di halaman Facebook-nya. Pelapor merasa bahwa gambar tersebut menghina para pemuja dewa Rama dan dewi Sita dan melukai perasaan mereka.

Wartawan tersebut juga dikecam Shabbir Ahmed jurnalis Times Now, Shabbir Ahmed, yang telah membagikannya di Twitter. Sehari sebelumnya, pengaduan lain telah diajukan terhadap jurnalis ini karena menerbitkan gambar dan pesan yang "menyinggung". (Lihat keluhan sebelumnya. Halaman 1. 1 y 2)

Wartawan dikecam karena melukai perasaan keagamaan dan menyinggung dewa-dewa Hindu 1

Keluhan diajukan pada tanggal 14 April

FIR (Laporan Informasi Pertama) adalah sesuatu yang mirip dengan pengaduan, ini adalah tindakan hukum yang merupakan komunikasi formal dari sebuah kasus pelanggaran di bawah KUHP India dan membuka proses pidana.

Swathi Vadlamudi sekarang dapat dihukum berdasarkan pasal 295 (a) KUHP, yaitu "tindakan yang disengaja dan jahat, yang dimaksudkan untuk menyinggung perasaan keagamaan suatu golongan dengan menghina agama atau keyakinan agama mereka" dan dapat dihukum dengan hukuman penjara hingga tiga tahun dan/atau denda.

Ancaman kematian

Shawthi, yang bukan seorang kartunis profesional dan bekerja untuk "The Hindu", sebuah harian berbahasa Inggris yang diterbitkan di Chennai (Madras), harus menanggung penghinaan dan ancaman pembunuhan setelah kartun tersebut diterbitkan. "Sudah waktunya untuk Charlie Hebdo yang lain", kata wartawan itu, di antara penghinaan lainnya.

Human Rights Defenders Alert-India telah mengambil tindakan untuk membela jurnalis tersebut.

aliansi Jurnalis Nasional juga mengutuk serangan tersebut.

Pelapor

Keluhan tersebut diajukan oleh Karuna Sagar Kashimshetty (Tw), seorang pengacara dan presiden dari kelompok"Hindu Sanghatan", sebuah organisasi yang didirikan pada tahun 2017 yang bahkan tidak terdaftar dan bahkan tidak memiliki alamat fisik karena hanya terdiri dari tiga atau empat orang yang berpikiran sama.

Menurut Karuna Sagar , yang mengaku tidak memiliki hubungan dengan kelompok politik, , misi kolektif ini tidak lain adalah untuk menuntut siapa pun yang mempublikasikan apa pun di internet yang mereka anggap menyinggung, seperti menyatakan a Menit Berita.

"Tujuan Hindu Sanghatan adalah untuk menemukan publikasi yang mengejek dan merendahkan umat Hindu dan mengambil tindakan hukum terhadap mereka," katanya

"Ada kebangkitan pseudo-sekuler dan pseudo-liberal yang memfitnah agama Hindu dalam semua protes. Oleh karena itu, kami ingin mengambil tindakan hukum terhadap mereka yang menodai agama Hindu."

Bahkan, Karuna Sagar memposting di akun Facebook-nya semua foto-foto dirinya berpose dengan para polisi dan menunjukkan keluhannya, sebuah ritual lusuh yang sedikit menyeramkan.

Wartawan dikecam karena melukai perasaan keagamaan dan menyinggung dewa-dewa Hindu 2
Wartawan dikecam karena melukai perasaan keagamaan dan menyinggung dewa-dewa Hindu 3
Wartawan dikecam karena melukai perasaan keagamaan dan menyinggung dewa-dewa Hindu 4
Wartawan dikecam karena melukai perasaan keagamaan dan menyinggung dewa-dewa Hindu 5
Wartawan dikecam karena melukai perasaan keagamaan dan menyinggung dewa-dewa Hindu 6
Wartawan dikecam karena melukai perasaan keagamaan dan menyinggung dewa-dewa Hindu 7
Wartawan dikecam karena melukai perasaan keagamaan dan menyinggung dewa-dewa Hindu 8

NWMI (The Network of Women in the Media, India), sebuah jaringan profesional media India, mengutuk FIR terhadap para jurnalis dan menganggap organisasi "Hindu Sanghatan" sebagai cabang dari Vishwa Hindu Parishad, sebuah kelompok fundamentalis sayap kanan Hindu.

Selain itu, mereka menuntut agar polisi Hyderabad segera mencabut semua tuntutan terhadap Swathi Vadlamudi, Shabbir dan orang lain yang kasusnya diajukan dalam konteks ini. Mereka juga menyerukan tindakan segera terhadap mereka yang menghina dan mengancam Swathi Vadlamudi, Shabbir Ahmed atau kartunis Satish Acharya, (yang juga telah menerima ancaman pembunuhan karena mengambil sikap terhadap para pengadu) dan siapa pun yang terkait dengan masalah ini. Pernyataan

Swathi Vadlamudi(Facebook, Twitter)

Pembaruan 20/04/2018

Pelukis lain terancam

Rumah Durga Malathi di Kerala diserang dalam semalam karena gambar-gambar pemerkosaan Kathua, orang-orang tak dikenal melempari bagian depan rumahnya dan mobilnya yang diparkir di luar rumah.

Wartawan dikecam karena melukai perasaan keagamaan dan menyinggung dewa-dewa Hindu 9

Dia juga menerima ancaman pembunuhan dan pemerkosaan, serangan itu terjadi setelah gambar-gambar tersebut dipublikasikan di Facebook pada 12 y 15 april

Wartawan dikecam karena melukai perasaan keagamaan dan menyinggung dewa-dewa Hindu 10

Durga Malathi juga menjadi sasaran dan dikecam(ditangkap) oleh Karuna Sagar Kashimshetty.

Terkait:

humor-apuros

ingin mengulurkan tangan?

Wartawan dikecam karena melukai perasaan keagamaan dan menyinggung dewa-dewa Hindu 11

Suscríbete por email para recibir las viñetas y los artículos completos y sin publicidad

Artículos relacionados

Este blog se aloja en LucusHost

LucusHost, el mejor hosting