Franquin VS Dupuis untuk hak atas ‘kematian’ Gaston Lagaffe

 
Franquin VS Dupuis untuk hak atas 'kematian' Gaston Lagaffe

Selalu ada tuntutan hukum, perkelahian dan perselisihan mengenai masalah hak cipta, tetapi kasus ini istimewa, karena apa yang dipertahankan sekarang adalah keinginan pengarang agar karakternya mati bersamanya.

André Franquin franquin Franquin (1924-1997), pencipta Gaston Lagaffe (di sini Thomas the Hyphenist), pada saat itu menyatakan bahwa dia tidak ingin karakternya bertahan hidup karena digambar oleh penulis lain dan menyerahkan hak moral kepada putrinya, Isabelle Franquin, sehingga keinginannya akan terkabul.

Penerbit Dupuis, yang memegang hak penerbitan, mengumumkan ‘Le Retour de Lagaffe’, kembalinya Gaston dalam sebuah album dengan cerita-cerita baru yang akan dirilis pada bulan Oktober, dan pada bulan April memulai pratinjau distribusi kartun karakter tersebut. Isabelle Franquin menganggap proyek ini ‘ilegal’ dan oleh karena itu meminta pengadilan untuk segera menangguhkan publikasi apa pun, dan pengadilan Belgia memblokir publikasi kartun Gaston Lagaffe yang baru hingga tahun 2023.

Pada tanggal 16 Mei, Isabelle Franquin menerbitkan sebuah surat terbukayang menerima dukungan dari sekitar 800 tokoh, termasuk kartunis seperti Philippe Geluck o Benoît Peeters.

Ingatlah bahwa pada 17 Maret 2022, di Angoulême, selama Festival Komik Internasional, pada konferensi pers, Stéphane Beaujean, direktur editorial Dupuis (grup Partisipasi Média) mengumumkan kebangkitan Gaston, di bawah pensil Kanada Marc Delafontaine, alias Delaf.

Pada tanggal 17 dan 18 Maret, ilustrasi (“Me revoilà!” “Noo!” jawab Prunelle saat ia jatuh ke dalam pelukan Fantasio), sketsa sampul album dan tabel lengkap proyek Gaston ini diterbitkan di Le Vif L’Express, Le Soir, Spirou, Le Monde, Libération, dan media Belgia dan Prancis lainnya.

Beaujean mengakui bahwa Nyonya Isabelle Franquin, pewaris tunggal dan pemilik sah André Franquin, yang meninggal pada tahun 1997, tidak ingin mengambil alih karakter ayahnya, tetapi mengklaim bahwa hak ini akan diberikan kepada Dupuis, meskipun ia menentangnya.

Ini tidak benar.

Madame Isabelle Franquin adalah satu-satunya orang yang berhak menggunakan hak moral atas nama ayahnya, yaitu untuk menegakkan kesetiaan dan kehendak pengarang. Hak-hak moral tidak dapat dicabut. Sepanjang hidupnya, André Franquin secara terus-menerus dan berulang kali mengungkapkan harapan bahwa Gaston tidak akan bertahan hidup di bawah pensil seniman lain.

Untuk alasan ini, Ibu Isabelle Franquin menerapkan prosedur arbitrase yang diberlakukan oleh kontrak penugasan hak ekonomi kepada Marsu BV (Tn. JF Moyersoen), yang mengalihkannya ke DARGAUD-LOMBARD (grup Partisipasi Média) pada bulan Maret 2013.

Dihadapkan dengan pengumuman pra-publikasi dari angsuran mingguan Gaston Delaf di Journal de Spirou pada tanggal 6 April 2022, Ms Isabelle Franquin meminta kepada Presiden Pengadilan Tingkat Pertama berbahasa Prancis di Brussels untuk penangguhan segera dan sementara semua pra-publikasi ilustrasi dan komik ini sambil menunggu putusan arbitrase.

Prosedur ringkasan ini, yang diperkenalkan pada tanggal 25 Maret, dibahas pada sidang dengar pendapat tanggal 16 Mei 2022.

Perusahaan-perusahaan Editions Dupuis dan Dargaud-Lombard berjanji untuk tidak mempublikasikan apa pun sebelum arbitrase berakhir: baik pelat, maupun ekstrak pelat, kartun, dan gambar Gaston oleh Delaf, sampai putusan arbitrase diucapkan!

Dengan kondisi ini, hanya pertanyaan tentang biaya dalam kasus ini yang masih harus diputuskan dalam proses ringkasan. Pesanan dijadwalkan untuk awal bulan Juni. Hal utama telah disepakati: perusahaan-perusahaan grup Média Participations tidak akan lagi melanggar hak moral André Franquin atas karyanya sambil menunggu keputusan pengadilan.

Nyonya Isabelle Franquin akan mempertahankan kehormatan wasiat ayahnya sampai akhir.

Isabelle Franquin, 16 Mei 2022.

Menurut perkiraan beberapa media, 1,2 juta kopi bisa terjual jika album ini dirilis.

Dilema hukum/moral sedang berlangsung. Di satu sisi, diasumsikan bahwa penerbit dapat menggunakan hak-hak sah yang dinikmatinya, tetapi masih harus dilihat bagaimana hak-hak ini berbenturan, menurut hukum, dengan hak moral yang diperoleh putri kartunis di mana pencipta menyatakan keinginannya untuk ‘membunuh’ Gaston Lagaffe.

Pengacara penerbit berpendapat bahwa hak moral yang diwariskan André Franquin kepada putrinya memungkinkannya untuk menolak proyek publikasi tertentu dengan alasan etika atau artistik yang terkait langsung dengan konten kartun baru, tetapi tidak untuk publikasi kartun baru secara umum.

Bagaimanapun juga, ini akan menjadi kasus yang harus diperhatikan, karena ini akan menjadi pertarungan yang menarik antara apa yang biasanya disebut ‘industri’, dalam arti murni merkantilistik, dan ranah pengarang yang lebih pribadi, sentimental dan artistik.

Putusan akhir diharapkan pada bulan September, di mana pada saat itu diharapkan sudah diketahui dengan pasti.


Suscríbete por email para recibir las viñetas y los artículos completos y sin publicidad
Artículos relacionados

Este blog se aloja en LucusHost

LucusHost, el mejor hosting

Grandes personan que patrocinan.

Patreon

Recibe contenido extra y adelantos desde sólo un dolarcito al mes como ya hacen estos amables lectores:

César D. Rodas - Jorge Zamuz - David Jubete Rafa Morata - Sasha Pardo - Ángel Mentor - Jorge Ariño - Vlad SabouPedro - Álvaro RGV - Araq