Pedraz v. Telegram

 
Pedraz v. Telegram

Pedraz melawan Telegram. Kartun tanggal 24/03/2024 di CTXT

Saya rasa tidak ada penduduk bumi yang tidak mengetahui bahwa Hakim Pedraz memerintahkan Telegram diblokir di Spanyol sebagai tindakan pencegahan setelah adanya keluhan dari Mediaset, Atresmedia, dan Movistar Plus, yang juga didukung oleh EGEDA.

Dan ini seharusnya diminta oleh Pedraz setelah orang-orang Telegram, atau lebih tepatnya orang-orang yang bertanggung jawab di Kepulauan Virgin, telah berlalu begitu saja.

"Telegram" diminta untuk memberikan informasi tentang data teknis tertentu yang memungkinkan untuk mengidentifikasi pemegang akun yang digunakan untuk
akan memungkinkan untuk mengidentifikasi pemegang akun yang digunakan untuk pelanggaran hak kekayaan intelektual dari entitas yang bertindak sebagai Penuntut Pribadi. Kurangnya kerja sama dari pihak berwenang Kepulauan Virgin, yang hanya diminta untuk berkomunikasi dengan mereka yang bertanggung jawab atas jejaring sosial TELEGRAM, berarti bahwa tindakan pencegahan yang diminta oleh jaksa penuntut umum harus diadopsi ".

Oleh karena itu, perintah untuk "pelanggaran berkelanjutan atas hak kekayaan intelektual".

Perusahaan-perusahaan ini seharusnya meminta penghentian sementara aktivitas Telegram sementara penyelidikan atas penggunaan konten audiovisual berhak cipta mereka secara tidak sah di aplikasi tersebut dilakukan. Perintah tersebut memperpanjang penyelidikan selama enam bulan, hingga 29 September.

Untuk menghemat waktu dan biaya penelitian, saya akan memberi tahu Anda bahwa itu benar. Di Telegram ada film, sepak bola, dan apa pun yang Anda cari, dan bahkan Perry pun tahu itu. Sama seperti yang ada di WhatsApp, Discord, P2P, dan secara umum di setiap sudut internet.

Bagaimana setiap perusahaan bereaksi dan berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk menghapus konten semacam itu, jika ada, ketika diminta untuk melakukannya, adalah masalah lain.

Hakim Pedraz memberikan waktu tiga jam kepada operator untuk menangguhkan Telegram di Spanyol sejak mereka menerima komunikasi tersebut, tetapi tampaknya tidak ada yang terjadi. Para operator tidak menerima perintah dari Audiencia Nacional.

Menurut sumber yang kurang dapat dipercaya selain CV Frank Abagnale Jr (karena tidak ada yang menyebutkan nama seseorang secara spesifik), batas waktu akan jatuh pada hari Senin. Jadi, secara teori, kita tinggal beberapa jam lagi dari tenggat waktu.

Entah jeda itu datang atau tidak, sudah ada seratus juta tutorial, daftar proksi dan artikel tentang cara menggunakan salah satu dari sekian banyak VPN untuk tetap menggunakan Telegram dengan dua klik. Jadi itu akan memiliki dampak yang sama seperti seekor lalat yang menabrak Antonov An-225 Mriya.

Sementara itu, di dunia fachosphere mereka sedang meronta-ronta membicarakan sensor sosial-komunis ala Korea Utara, Iran, Cina, Pakistan, dan Chiquitán, mengklaim bahwa pemerintah memotong Telegram untuk membungkam konten facha dan meme anjing Xanxe mereka dan semacamnya.

Ada orang-orang yang melangkah lebih jauh dan sudah melihat dalam hal ini konspirasi besar reptil komunis yang menyemprot kita dengan chemtrails yang sarat dengan esensi agenda 2030.

Semua ini sangat lucu karena pemblokiran Telegram, atas permintaan perusahaan-perusahaan ini, adalah salah satu tindakan cinta terbesar untuk kapitalisme. Hal yang sama yang dipertahankan oleh mereka yang menyebut diri mereka liberal (kebebasan untuk diri mereka sendiri) sampai mati.

Tidak, tidak, teman-teman. Tidak ada yang membahas tentang Anda atau pembelaan atau hilangnya kebebasan atau hak-hak siapa pun, ini semua tentang kepentingan beberapa perusahaan dan membatasi Telegram adalah tindakan neoliberalisme yang tidak proporsional dan ceroboh.


Suscríbete por email para recibir las viñetas y los artículos completos y sin publicidad

Artículos relacionados

Menguji peramban DuckDuckGo

Manajemen Elon Musk

¿Algo que decir?

Este blog se aloja en LucusHost

LucusHost, el mejor hosting