Tanah tak bertuan

 
Tanah tak bertuan

Tanah tak bertuan. Kartun 04/12/2022 di CTXT

Terjemahan kartun:

“Menteri terus meminta VAR untuk membuktikan bahwa tubuh itu jatuh dari ladangnya”.

Beginilah Menteri Dalam Negeri mendefinisikan ulang, Fernando Grande-Marlaska, bagian yang berpura-pura memahami kita sebagai limbo hak asasi manusia, zona pengecualian dari semua tanggung jawab. Di sana di mana kematian lahir dan tumbuh liar.

Pirouette dengan sentuhan sinisme ganda ini lahir pada tahun 2001 setelah berdiskusi dengan Maroko tentang di mana pagar harus dimulai dan menyinggung sebidang tanah “bersama”. Seharusnya Spanyol tetapi seharusnya Maroko berdaulat. Ada pos perbatasan Barrio Chino, antara Nador dan Melilla. Pada titik ini terdapat area yang lebih luas dan lebih sempit. Menurut Kementerian Dalam Negeri, yang lebih besar tergantung pada Maroko dan yang lebih kecil adalah “tanah tak bertuan” yang oleh Kementerian Dalam Negeri disebut sebagai “area intervensi bersama”, saya kira untuk menyalahkan tetangga sambil membagi kemarahan 50-50.

Bagaimanapun juga, jangan terlalu memperhatikan saya, karena bahkan untuk pembagian batas-batas limbo yang seharusnya ini pun mereka tidak sepenuhnya setuju. Untuk pertanyaan hukum yang ketat tentang kepemilikan tanah ini, Anda dapat pergi ke para ahli di bidangnya, tetapi tidak ada dari mereka yang dapat menemukan celah untuk membenarkan pembunuhan atau membiarkan mati di sana dan mencuci tangan mereka.

Masalah moral dalam pod ini dijelaskan dengan lebih baik dalam editorial CTXT pada tanggal 2 Desember, yang berjudul Negara sebagai tanah tak bertuan. Berikut ini sebagian:

Di seluruh planet ini, tidak ada “tanah tak bertuan”, yang dipahami sebagai daerah yang memungkinkan untuk melakukan kejahatan, seperti pembunuhan, tanpa tanggung jawab apa pun. Di wilayah negara Spanyol, tidak ada “tanah tak bertuan” di mana polisi bisa bertindak terlalu jauh tanpa konsekuensi hukum. Tidak ada “tanah tak bertuan” untuk barbarisme. Ya, itu memang ada. Selama beberapa dekade, lebih dari yang bisa dimengerti, ada kantor polisi, barak, yang merupakan “tanah tak bertuan”, tidak tunduk pada hukum, di dalamnya “serangan terhadap perbatasan Spanyol” juga terjadi dan ditindas dengan keras. Menteri Dalam Negeri, dan dengan presidennya, tampaknya mengklaim kelahiran lokal, sekali lagi, dari “tanah tak bertuan”, titik hitam di mana apa yang terjadi tidak terlihat atau dicatat. Dan oleh karena itu, ia tidak tunduk pada hukum maupun etika.

Dalih kejam untuk menyamarkan impunitas ini sudah dibahas dalam kartun lain pada bulan Maret 2019 tentang apa yang mereka sebut sebagai tragedi Tarajal

Tanah tak bertuan

Suscríbete por email para recibir las viñetas y los artículos completos y sin publicidad
Artículos relacionados

50 detik

Pajak atas orang kaya

Este blog se aloja en LucusHost

LucusHost, el mejor hosting

Grandes personan que patrocinan.

Patreon

Recibe contenido extra y adelantos desde sólo un dolarcito al mes como ya hacen estos amables lectores:

César D. Rodas - Jorge Zamuz - David Jubete Rafa Morata - Sasha Pardo - Ángel Mentor - Jorge Ariño - Vlad SabouPedro - Álvaro RGV - Araq