Diplomasi Israel

 
Diplomasi Israel

Diplomasi Israel. Kartun pada 11/05/2024 di CTXT

Majelis PBB mengesahkan sebuah resolusi yang menyerukan agar Palestina menjadi anggota penuh PBB dengan 143 negara memberikan suara setuju, 25 abstain, dan 9 menentang. Pemungutan suara atas resolusi tersebut didorong oleh lebih dari 70 negara, termasuk Spanyol, Irlandia, Norwegia, dan Belgia.

Yang memberikan suara menentang "rekomendasi" ini adalah Amerika Serikat dan Israel, Argentina, Republik Ceko, Hongaria, Mikronesia, Nauru, Palau, dan Papua Nugini.

Keputusan tersebut diambil oleh Majelis Umum setelah veto AS di Dewan Keamanan yang menentang pemberian keanggotaan penuh kepada Palestina. Meskipun status pengamat Negara Palestina tetap tidak berubah, hak-hak baru ini memberikan bobot diplomatik yang lebih besar.

Meskipun Palestina tetap menjadi negara pengamat, Palestina tidak memiliki hak untuk memberikan suara di Majelis Umum atau mengajukan pencalonan ke badan-badan PBB seperti Dewan Keamanan atau Dewan Ekonomi dan Sosial, namun, di antara hak-hak lainnya, resolusi tersebut memberikan hak kepada Negara Palestina:

  • hak untuk menduduki kursi di antara Negara-negara Anggota dalam urutan abjad
  • hak untuk dimasukkan ke dalam daftar pembicara untuk item-item agenda selain isu-isu Palestina dan Timur Tengah, sesuai dengan urutan yang dia inginkan untuk berbicara
  • hak untuk membuat pernyataan atas nama kelompok, termasuk di antara perwakilan kelompok-kelompok besar
  • hak untuk mengajukan proposal dan amandemen serta memperkenalkannya, termasuk secara lisan, juga atas nama kelompok
  • hak anggota delegasi Negara Palestina untuk dipilih menjadi anggota Biro Pleno dan Komite Utama Majelis Umum
  • hak untuk berpartisipasi secara penuh dan efektif dalam konferensi-konferensi Perserikatan Bangsa-Bangsa dan konferensi-konferensi dan pertemuan-pertemuan internasional yang diselenggarakan di bawah naungan Majelis Umum atau, sebagaimana mestinya, di bawah naungan badan-badan Perserikatan Bangsa-Bangsa yang lain, sesuai dengan partisipasi mereka dalam forum politik tingkat tinggi tentang pembangunan berkelanjutan

Dalam pidatonya, duta besar Israel untuk PBB, Gilad Erdan, merobek-robek piagam pendirian PBB, piagam yang menjadi dasar eksistensi Israel sebagai sebuah negara berdaulat, sebagai bentuk protes terhadap hasil pemungutan suara karena, menurut sosiopat ini, hal tersebut sama saja dengan"memberikan semua hak istimewa kepada negara teroris masa depan, yaitu Hamas," dan kemudian membicarakan tentang Hitler dan omong kosong propaganda yang sudah biasa kita dengar.

Jika tindakan simbolis ini dilakukan dengan cara yang sama oleh pemimpin Arab mana pun di PBB, dia akan diseret keluar dari ruangan dan kita sekarang akan berbicara tentang perang dunia ketiga dan keempat, tetapi banteng yang diberikan AS kepada Israel sekarang baik untuk setiap kemarahan. Dengan demikian, penjahat dan pembantai Netanyahu terus berkembang dan kita melihat bagaimana kegilaannya tidak mengenal batas.

Pada 10 Mei, Departemen Luar Negeri AS dalam kemunafikannya yang tak terbatas dan dalam upaya untuk menghujat dan menghantam mengeluarkan "laporan" yang menyimpulkan bahwa"mungkin, mungkin, siapa tahu, bisa saja, mungkin, kami tidak yakin, kemungkinan Israel adalah penjahat perang dan pembunuh massal".

Berita utama lainnya yang dihasilkan, semuanya setelan yang sama.

AS melihat Israel kemungkinan besar telah berperilaku 'tidak konsisten' dengan hukum humaniter internasional'.

Tiga hari kemudian, Penasihat Keamanan Nasional Gedung Putih Jake Sullivan, dalam sebuah konferensi pers, menebus kesalahannya dengan menyangkal adanya genosida.

"Kami percaya bahwa Israel dapat dan harus berbuat lebih banyak untuk memastikan perlindungan dan kesejahteraan warga sipil yang tidak bersalah. Kami tidak percaya bahwa apa yang terjadi di Gaza adalah genosida".

Bagi mereka yang terlibat dalam genosida yang sedang berlangsung, "kemungkinan besar" Israel telah melanggar hukum internasional, namun mereka mengklaim bahwa mereka tidak memiliki bukti yang cukup. Lebih dari 35.300 warga sipil yang terbunuh di sana(39.675 menurut Euro-Med Monitor) bahkan tidak cukup sebagai bukti.

Berapa ribu orang yang terbunuh yang Anda butuhkan untuk melakukan pembersihan etis? Satu juta? Dua juta? Kita sedang menulis halaman-halaman sejarah yang paling menyedihkan sementara kita menghibur diri dengan pil-pil genosida di internet yang menumpuk membentuk gunung bukti genosida yang sudah begitu tinggi sehingga menutupi secercah keadilan.

Hal lain yang masih tertunda adalah memeriksa secara menyeluruh dan menegur dengan keras peran buruk yang dimainkan oleh beberapa media dan agensi.

Seperti EFE, (kantor berita publik Spanyol) yang lebih suka berbicara tentang kematian, orang-orang yang meninggal begitu saja, secara spontan. Tidak ada kata sifat yang tepat untuk menggambarkan sampah ini. Sebuah penghinaan terhadap kecerdasan dan siapa pun yang menghargai profesi peliputan yang sangat berharga.

Pengadilan tertinggi PBB telah membuka sidang selama dua hari atas permintaan Afrika Selatan untuk menekan Israel agar menghentikan operasi militernya di kota Rafah, Gaza selatan, di mana lebih dari separuh penduduk Gaza mengungsi.(Via Menéame).

Sementara semua ini berlangsung, protes pro-Palestina di Universitas Columbia menyebar ke kampus-kampus lain, juga di negara-negara lain, dan perkemahan serta tindakan penindasan oleh kekuatan hukum dan ketertiban direproduksi.

Dan Spanyol, tepatnya hari ini, Universitas Granada telah menangguhkan kolaborasi ilmiah-teknis dan mobilitas dengan universitas dan institusi Israel.


Suscríbete por email para recibir las viñetas y los artículos completos y sin publicidad

Artículos relacionados

¿Algo que decir?

Este blog se aloja en LucusHost

LucusHost, el mejor hosting