Jaringan sosial, penerbit tiran baru

 
Jaringan sosial, penerbit tiran baru

“Facebook telah menghapus sketsa Herschel/Kanye hari ini karena “melanggar” standar komunitas mereka. Akun saya telah diblokir selama tiga hari karena menjadi anak nakal dan tidak mengikuti aturan.”

Kartun yang dimaksud, yang disindikasi di lusinan surat kabar, dimuat tanpa masalah atau keluhan apa pun.

Gambar itu bahkan masih beredar di Truth Social, jejaring sosial Donald Trump, dan belum ada yang mencoba menghapusnya.

Kartunis Amerika Clay Jonesmelaporkan bahwa dia telah dilarang selama 72 jam dari Instagram dan Facebook serta Tik Tok.

Jaringan sosial, penerbit tiran baru
Jaringan sosial, penerbit tiran baru

Jaringan sosial, penerbit tiran baru

Tentang kartun

Lelucon ini menampilkan Herschell Walker, seorang kandidat Partai Republik untuk Senat Georgia, yang memamerkan lencana sheriff selama debat dengan Senator Demokrat Raphael Warnock, lencana yang “kehormatan” dan yang “kehormatan” baginya mengatakan yang “kehormatan” dan di sampingnya rapper Kanye West, “Ye”, mengenakan kaos “White Live Matters”(kaos yang dia kenakan), hoodie Ku Kux Klan dan di tangannya ada tanda“Parler“, tiruan Twitter ultra-kanan lainnya yang diumumkan rapper itu dia beli atau telah dibeli.

Herschell: “Ini adalah plakat kehormatan saya”

Kanye: “Dan ini adalah tudung kehormatan saya.”

Kanye West telah mengamuk selama beberapa minggu sekarang. Antara lain, dia diblokir di Twitter pada 7 Oktober karena komentar yang dianggap anti-Semit dan dihapus karena melanggar aturan platform. West mengatakan bahwa dia adalah korban serangan oleh komunitas Yahudi AS. “Anda telah bermain-main dengan saya dan mencoba untuk mengecualikan siapa pun yang menentang agenda Anda” dan mengancam untuk pindah ke “Kematian dengan 3 pada orang-orang Yahudi”, sebuah permainan kata-kata yang mencampur kata “kematian” dengan tingkat siaga pertahanan DEFCON militer

West juga melihat akun Instagram-nya dibatasi pada awal Oktober karena melanggar kebijakan aplikasi setelah memposting tangkapan layar dari percakapan obrolan yang dia lakukan dengan Sean “Diddy” Combs di mana dia mengatakan dia telah menerima ancaman dari orang-orang Yahudi untuk membungkamnya, yang menurut Komite Yahudi Amerika (AJC) dan Liga Anti-Defamasi (ADL) memanggil “kiasan seperti keserakahan dan kontrol” atas orang-orang Yahudi.”

Hukumannya: tiga hari, seorang klien dan seorang pembaca

Clay Jones mengatakan bahwa dia mungkin telah kehilangan pelanggan lama di antara surat kabar ini setelah menerima kartun ini dan juga seorang pembaca yang melakukan pembayaran bulanan kepadanya. Ini bisa jadi merupakan kejadian normal. Setiap perusahaan dan/atau individu bebas dan berdaulat untuk membayar atau berhenti membayar konten kapan saja jika mereka tidak lagi tertarik, merasa tersinggung, atau merasa bahwa hal itu mungkin mengecewakan sejumlah besar pembaca mereka.

Apa yang tidak begitu normal adalah bahwa Facebook, dan jejaring sosial lainnya, telah menetapkan diri mereka sebagai editor kartun politik, dengan menyombongkan diri mereka sendiri untuk menghapusnya dan memutuskan mana yang dapat diterima dan mana yang harus dicegah untuk dipublikasikan di ruang mereka.

Hal ini, yang selama ini kita terima sebagai “wajar”, merupakan anomali, karena mereka bukan editor atau media, mereka hanyalah saluran. Selain itu, jaringan yang sama ini menjadi tuan rumah semua jenis ujaran kebencian dan permintaan maaf eksplisit untuk banyak hal buruk dan lebih buruk. Dan itu bukanlah lelucon. Juga tidak akan membersihkan semua kotoran yang membenarkan penghapusan lelucon atau menandai dan melarang orang untuk menyuarakan pendapat mereka.

Alasan media sosial untuk membungkam pendapat sering kali sama malasnya dengan alasan umum, seperti melanggar “aturan” secara abstrak. Meskipun internet lebih luas dari Castile dan mencegah sesuatu dipublikasikan di tempat lain adalah mustahil, dan penghapusan konten cenderung mendorong efek Streisand yang populer, namun hal ini masih menjadi masalah yang semakin mempengaruhi kesehatan kebebasan berekspresi karena hal itu memberi makan efek keputusasaan.

Facebook, hakim moral

Banyak yang telah terbiasa dengan “pengawasan” editorial yang dipraktikkan di jejaring sosial yang dekaden ini dan hal itu telah menjadi sangat normal sehingga pendapat yang paling luas adalah pendapat yang populer: “itu adalah aturan mereka dan mereka mengacaukannya kapan saja mereka mau”. Singkatnya, telah menjadi somatis bahwa jika Anda tidak menyukai apa yang ada di sana, jangan gunakan Facebook.

Beberapa menyalahkan penghapusan gambar pada kesalahan dalam algoritma, penggunaan sistem pelaporan yang berbahaya oleh pengguna dan otomatisme yang diterapkan ketika mereka menumpuk, tetapi lebih dari yang diketahui bahwa Facebook membuat interpretasi yang ambigu dan bengkok dari aturannya ketika datang untuk menghilangkan gambar, dalam banyak kasus bertentangan dengan aturannya sendiri.

Ini bukan pertama kalinya Jones dilarang dari platform yang berbeda untuk salah satu kartunnya, karena pada bulan Januari dia dilarang dari Linkedin dan Youtube.

“Saya memulai minggu ini dengan melanggar “pedoman komunitas” dan menghapus karya saya dari media sosial. Pertama LinkedIn menghapus sketsa “Boris & Andrew” saya dan sekarang YouTube telah menghapus video sketsa saya yang menunjukkan rasis. Saya juga telah diskors selama dua minggu”.

Pada kesempatan itu, itu untuk kartun ini, yang, secara kebetulan, juga tentang rasisme:

Jaringan sosial, penerbit tiran baru

Clay biasanya merekam video singkat tentang proses pembuatan kartunnya dan terkadang mengomentarinya. Dalam blognya, Anda dapat menemukan pendapatnya tentang penghapusan kartun ini dan konteks yang mendasari leluconnya.

Jaringan sosial, penerbit tiran baru

Humor dalam masalah, kumpulan kasus (III)
Kasus-kasus kartunis yang memiliki masalah penting karena kartun atau ilustrasi satir mereka. Ada juga beberapa kisah orang lain yang, tanpa menjadi kartunis, mendapat masalah karena membagikannya.


Suscríbete por email para recibir las viñetas y los artículos completos y sin publicidad
Artículos relacionados

Este blog se aloja en LucusHost

LucusHost, el mejor hosting

Grandes personan que patrocinan.

Patreon

Recibe contenido extra y adelantos desde sólo un dolarcito al mes como ya hacen estos amables lectores:

César D. Rodas - Jorge Zamuz - David Jubete Rafa Morata - Sasha Pardo - Ángel Mentor - Jorge Ariño - Vlad SabouPedro - Álvaro RGV - Araq