Genosida lambat

 
Genosida lambat

Genosida lambat. Kartun tanggal 30/03/2024 di CTXT

Beberapa hari setelah kartun ini digambar, tentara negara genosida Israel mengebom sekelompok orang yang baru saja kembali dari membagikan makanan. Anda tidak perlu menjadi seorang peramal untuk memprediksinya, mereka telah memblokir bantuan kemanusiaan selama berbulan-bulan dan menggunakan kelaparan sebagai senjata perang sambil mengebom mereka yang mendekat untuk mencoba mendapatkan makanan.

Menurut cerita, "setelah rudal menghantam mobil pertama dalam konvoi World Central Kitchen, orang-orang yang selamat berlari mencari perlindungan ke mobil lain, yang dihantam beberapa detik kemudian. Kendaraan ketiga mendekat untuk membantu yang terluka. Kendaraan itu kemudian juga diserang.

Dan apa yang dikatakan oleh juru bicara para pembunuh? Daniel Hagari mengatakan bahwa ia sangat, sangat menyesal dan mereka akan menyelidikinya. Mereka akan mencoba mencari tahu mengapa pasukan yang begitu kuat, dengan persenjataan yang begitu canggih dan tepat, dan meskipun tahu betul bahwa organisasi ini ada di luar sana melakukan tugasnya, mampu membunuh mereka begitu saja. Lencana jasa lain dalam sinisme untuk sosiopat ini.

Netanyahu, pada bagiannya, dengan cepat menepis masalah ini sebagai "kecelakaan" dan menambahkan bahwa ini adalah hal-hal yang "terjadi dalam perang". Bibi, untuk alasan apa pun, lupa bahwa ini bukan perang.

Israel tidak membutuhkan banyak waktu untuk "menyelidiki" dan mengaitkan "serangan" terhadap para pekerja bantuan dengan "kesalahan identifikasi".

Tidak salah lagi, mereka telah mati dengan cara yang sama seperti orang-orang lain di Palestina, dieksekusi dengan darah dingin oleh sekelompok orang gila yang disebut Israel sebagai tentara dan yang didedikasikan, di antara banyak kebiadaban lainnya, untuk menembak kepala anak-anak.

Ketujuh anggota World Central Kitchen bergabung dengan daftar panjang pembunuhan yang tidak dihukum oleh Israel di Palestina, yang jumlahnya mencapai puluhan ribu. Menurut laporan terbaru UNRWA pada 1 April, jumlah total anggotanya yang terbunuh sejak 7 Oktober kini mencapai 173. Tak satu pun dari mereka yang "beruntung" dengan ucapan duka cita palsu. Israel menuduh organisasi ini sebagai teroris tanpa memberikan bukti.

Reaksi di sini sama terkendalinya, pengecut dan suam-suam kuku seperti biasanya.

José Manuel Albares, Menteri Luar Negeri, tidak berbuat banyak atau tidak sama sekali dan menyatakan: "Kami menyesalkan kematian 7 pekerja kemanusiaan WCK dan menuntut agar keadaan kematian ini diklarifikasi". Seperti biasa, biarkan para pembunuh itu menjelaskannya sendiri.

Pedro Sánchez, yang sedang melakukan tur di Timur Tengah, mengatakan hal yang sama pada konferensi pers di Doha (Qatar) dan bahwa "klarifikasi yang seharusnya" dari Perdana Menteri Benjamin Netanyahu tidak cukup dan bahwa mereka menunggu "penjelasan yang jauh lebih rinci dan terperinci mengenai penyebab dan alasan pengeboman ini". Biarkan mereka menunggu.

Dia juga mengambil kesempatan untuk berjanji untuk kesekian kalinya bahwa Spanyol akan mengakui Palestina sebagai sebuah negara "sesegera mungkin", yang selalu menjadi berita utama, tetapi dengan laju yang sedang terjadi, tidak akan ada negara atau orang Palestina yang akan diakui.

Kehidupan terus berjalan, dalam hal ini kematian ketika Israel menghancurkan rumah sakit Al-Shifa, kompleks kesehatan terbesar dan utama di Gaza, menyebabkan ratusan orang tewas setelah dua minggu pengepungan. Menghancurkan rumah sakit hanyalah satu bagian dari agenda genosida Netanyahu. Namun, masalahnya bisa menjadi lebih rumit.


Suscríbete por email para recibir las viñetas y los artículos completos y sin publicidad

Artículos relacionados

Juara

Dermaga

Kelaparan

¿Algo que decir?

Este blog se aloja en LucusHost

LucusHost, el mejor hosting