Ayatullah dan kartun

 
Ayatullah dan kartun

Terjemahan: "Pemimpin tertinggi dibuat merasa tidak penting oleh kartun"

Ayatullah dan kartun-kartun. Kartun 07/01/2023 di CTXT

"Pada tanggal 8 Desember 2022, kami meluncurkan kompetisi untuk menggambar karikatur Pemimpin Tertinggi Republik Islam Iran. Niat kami adalah untuk mendukung perjuangan rakyat Iran untuk kebebasan dengan mengejek pemimpin agama mereka dari era lain, sehingga menurunkannya ke dalam pelupaan sejarah. Beberapa minggu kemudian, setelah menerima lebih dari 300 kartun (serta ribuan ancaman), inilah pilihan pemenang kami".

Di bawah teks ini, majalah satir Prancis Charlie Hebdo menerbitkan di situs webnya lebih dari tiga puluh kartun dengan Ali Hoseini Khamenei sebagai karakter utama.

Kartun-kartun Khamenei diterbitkan dalam edisi khusus untuk menandai ulang tahun kedelapan serangan 7 Januari 2015. Ketika kakak beradik, Chérif dan Saïd Kouachi, memasuki markas mingguan satir Charlie Hebdo di Paris dan membunuh dua belas orang. Di antara mereka, delapan di antaranya adalah staf editorial: lima kartunis (Wolinski, Cabu, Honoré, Tignous, dan Charb, editor publikasi), seorang korektor (Mustapha Ourrad), seorang psikoanalis (Elsa Cayat), dan seorang ekonom anti-neoliberal (Bernard Maris, yang dikenal sebagai "Oncle Bernard").

Lelucon ini telah membuat marah pihak berwenang Iran, yang telah meminta perhatian duta besar Prancis untuk menyatakan penolakan mereka terhadap publikasi kartun-kartun ini, dan berharap adanya "tindakan kompensasi dari pemerintah Prancis".

Kantor berita EFE melaporkan bahwa juru bicara Kementerian Luar Negeri Iran, Naser Kanani, mengatakan kepada duta besar Prancis di Teheran dalam sebuah pernyataan bahwa "Iran sama sekali tidak menerima penghinaan terhadap kesucian dan nilai-nilai Islam, agama, dan nasionalnya dan Prancis tidak memiliki hak untuk membenarkan penghinaan terhadap nilai-nilai sakral negara dan negara Muslim lainnya dengan dalih kebebasan berekspresi".

Iran kemudian mengumumkan penutupan Institut Prancis untuk Penelitian di Iran(Ifri), sebuah badan budaya di bawah Kementerian Luar Negeri Prancis yang didedikasikan untuk mempromosikan penelitian di bidang arkeologi dan ilmu-ilmu manusia dan sosial. Setiap kali mereka marah, mereka selalu ingin membunuh sesuatu yang berbau budaya, agar mereka tidak terlalu beradab.

Menurut AP, ratusan pengunjuk rasa, termasuk siswa seminari, meneriakkan "Kematian bagi Prancis" dan menuduh Presiden Prancis Emmanuel Macron menghina Iran, sambil mendesak Paris untuk mengakhiri "permusuhan" terhadap Teheran. Petugas polisi, beberapa di antaranya tampak memegang gambar pemimpin tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei, menjaga para pengunjuk rasa dari jarak jauh dari gedung kedutaan.

Itu dia mereka, kesal karena kartun. Saya selalu berpikir bahwa negara-negara, bendera, agama dan simbol-simbol ini tidak begitu kuat ketika sebuah lelucon sederhana dapat membuat para administrator fanatik mereka goyah dalam kekuatan mereka yang mulia.

Charlie Hebdo berargumen atas tindakannya dalam sebuah artikel yang diterbitkan pada 6 Januari 2023, yang saya reproduksi secara lengkap di sini.

Kartun satir, pemimpin tertinggi kebebasan

Bulan lalu, Charlie Hebdo meluncurkan kompetisi untuk menggambar kartun Pemimpin Tertinggi Republik Islam Iran, Ali Khamenei. Ini adalah cara untuk menunjukkan dukungan kami kepada pria dan wanita Iran yang mempertaruhkan nyawa mereka untuk mempertahankan kebebasan mereka melawan teokrasi yang telah menindas mereka sejak tahun 1979. Itu juga merupakan pengingat bahwa alasan mengapa kartunis dan editor Charlie dibunuh delapan tahun yang lalu, sayangnya, masih relevan hingga saat ini. Mereka yang menolak untuk tunduk pada perintah agama berisiko membayar dengan nyawa mereka. Apa yang akan dipikirkan Charb, Cabu, Bernard Maris, Wolinski, Tignous, Mustapha Ourrad, Honoré dan Elsa Cayat hari ini ketika mereka melihat apa yang terjadi di Iran? Tidak ada yang bisa mengatakannya, tetapi kita bisa menebaknya. Delapan tahun berlalu, kita belum mendengar kabar terakhir dari intoleransi agama. Intoleransi agama terus bekerja dengan suram, terlepas dari protes internasional atau penghormatan terhadap hak asasi manusia yang paling mendasar.

Di satu sisi, kartun-kartun Pemimpin Tertinggi yang telah sampai kepada kita adalah perpanjangan dari apa yang selalu dikecam oleh para kartunis Charlie yang terbunuh. Pada tahun 2000, Honoré menulis kolom untuk mendukung kartunis Iran, Nik Ahang-Kosar, yang terancam hukuman satu tahun penjara dan 74 kali cambukan karena telah menggambarkan Ayatollah Mohammad-Taghi Mesbah-Yazbi sebagai buaya. Pada saat itu, sejumlah surat kabar reformis Iran telah menuntut agar pejabat ini dituntut atas fitnah. Itu sudah lama sekali.

Bahkan sebelum itu, pada tahun 1993, Teheran meluncurkan kompetisi kartun di mana para kartunis diminta untuk menggambar penulis The Satanic Verses, Salman Rushdie, untuk "menggambarkan konspirasi nyata di balik novel yang menghujat". Pemenangnya akan menerima 160 koin emas. Sebagai tanggapan, Charlie Hebdo menerbitkan 20 kartun satir tentang Republik Islam Iran. Pada akhirnya, tanpa kontes yang diluncurkan oleh para ayatollah Iran yang ingin mengejek Rushdie, mungkin tidak akan pernah terpikir oleh kami, 13 tahun kemudian, untuk menerbitkan kartun-kartun Muhammad, atau hari ini kartun-kartun Pemimpin Tertinggi Iran saat ini. Untuk itu, setidaknya, kita bisa berterima kasih kepada mereka.

Kami menerima karikatur dari seluruh dunia, yang membuktikan, bagi mereka yang masih meragukannya, dimensi universal karikatur dan keterikatan orang terhadap kebebasan dalam menghadapi kesewenang-wenangan agama. Kami telah memilih yang paling sukses, orisinal dan efektif dari lebih dari 300 gambar yang dikirimkan kepada kami. Bagaimanapun, mereka semua memiliki kelebihan karena telah menantang otoritas yang mengklaim sebagai Pemimpin, yang seharusnya Maha Tinggi, serta kelompok pelayan dan pembunuh bayarannya. Jelas, tidak ada hadiah yang bisa dimenangkan, karena mengaitkan tempat pertama, kedua dan ketiga sebenarnya akan merendahkan undian lainnya. Lagi pula, hadiah apa yang sebanding dengan keberanian untuk mengatakan "tidak" kepada para tiran agama? Namun, ada satu hadiah yang tidak dapat dibeli atau diberikan oleh siapa pun, jelas dan sederhana karena tidak ternilai harganya, dan itu adalah kebebasan.

Terkait:


Suscríbete por email para recibir las viñetas y los artículos completos y sin publicidad

Artículos relacionados

Este blog se aloja en LucusHost

LucusHost, el mejor hosting