Catatan untuk John Callahan, 1951-2010

 
Recordando a John Callahan, 1951-2010

Kartunis John Callahan dalam film dokumenter: Touch Me Someplace I Can Feel (2007)

Catatan untuk John Callahan, 1951-2010Artikel diperbarui 23 Mei 2021. Beberapa terjemahan surat-surat berisi keluhan yang diterima penulis juga ditambahkan. Lihat di bawah “Kontroversi“. Juga menambahkan beberapa referensi ke beberapa bukunya. Lihat di bawah“Karya”.

Mengenang John Callahan.

Gus Van Santdikabarkan akan menyutradarai Joaquin Phoenix dalam film adaptasi autobiografi kartunis John Callahan, yang bisa mulai syuting pada tahun 2017.

Rooney Mara dan Jonah Hill juga dikabarkan akan menjadi salah satu pemerannya.

Film

Pembaruan 29/11/2017. Film ini telah diumumkan untuk Sundance 2018

Jangan Khawatir, Dia Tidak Akan Jauh Berjalan Kaki / U.S.A. (Sutradara: Gus Van Sant, Penulis Skenario: Gus Van Sant (skenario), John Callahan (biografi), Produser: Charles-Marie Anthonioz, Mourad Belkeddar, Steve Golin, Nicolas Lhermitte) .

John Callahan memiliki bakat untuk lelucon yang tidak berwarna… dan masalah minum. Ketika penyok berakhir dengan kecelakaan mobil, Callahan terbangun secara permanen terkurung di kursi roda.

Dalam perjalanannya kembali dari titik terendah, Callahan menemukan keindahan dan komedi dalam absurditas pengalaman manusia. Pemeran: Joaquin Phoenix, Jonah Hill, Rooney Mara, Jack Black. Penayangan Perdana Dunia.

Taser film (16 Januari 2018)

The berita pertama untuk film tentang kehidupan Callahan sudah ada sejak akhir 1990-an. Semasa hidupnya, kartunis ini menegaskan bahwa Robin Williams, serta telah menyatakan dirinya sebagai penggemarnya, memiliki hak untuk membawa kisahnya ke bioskop. Aktor ini bahkan telah didorong untuk membintangi dan memproduksi film tersebut.

Beginilah cara Callahan menjawab pertanyaan tersebut.

Saya pernah mendengar bahwa Robin Williams memiliki hak film untuk otobiografi Callahan, apakah itu benar?

Ya, dan berikut ini adalah kutipan dari otobiografi Callahan, Don’t Worry He Won’t Get Far on Foot: Autobiografi dari Seorang Pria Berbahaya.

Libro John Callahan

Sampul buku Callahan yang menjadi dasar film ini.

Callahan juga mengatakan bahwa, jika film itu dibuat, dia ingin Philip Seymour Hoffman membintanginya.(Sumber)

Kematian John Callahan pada tahun 2010 dan kematian Robin Williams pada tahun 2014 membuat proyek ini ditangguhkan.

Setiap kali saya mendengar tentang film kartunis, saya berpikir tentang produksi yang lambat dan membosankan yang hanya akan menarik minat beberapa orang.

Kartunis bangun, membuat kopi dan… duduk untuk menggambar. Aksi yang serba cepat. Atau lebih buruk lagi, dramatisasi dan lisensi sinematik dengan konsesi fiksi yang murah hati.

Saya berharap kasus Callahan tidak seperti itu, karena keunikan karakternya. Hal ini juga dapat berfungsi untuk memoles dan menyempurnakan sedikit versi yang berbeda dari rincian biografinya yang telah digemukkan dan dihiasi tergantung pada siapa yang menceritakan kisahnya.

Saya akhirnya bisa melihatnya di Prime Video. Tidak buruk, sedikit lambat, dan aktivitasnya sebagai kartunis hanya menempati bagian minimal dari film, yang disajikan sebagai sekunder. Naskah ini terutama berkisar pada perjuangannya dengan alkohol.

John Callahan, kehidupan antara drama dan humor

Kartunis dan musisi Amerika ini lahir pada tanggal 5 Februari 1951 di rumah sakit Gereja Saint Vincent dan ditinggalkan tak lama setelah itu. Dia tidak pernah tahu identitas orang tua kandungnya.

Dia diadopsi dari panti asuhan Portland oleh David Callahan (Dave), seorang pekerja Cargill, dan istrinya, Rosemary, pasangan Oregon yang percaya bahwa mereka tidak bisa memiliki anak, meskipun mereka kemudian memiliki lima anak lagi dan menamainya John Michael Callahan.

John dibesarkan di The Dalles (Oregon), sekitar 50 mil di sebelah timur Portland, dan bersekolah di sekolah Katolik, di kelas empat di St Mary’s Academy, tempat kartunis John Callahan mulai muncul. Ia mulai menggambar karikatur biarawati dan gambar-gambar lainnya.

“Saya mulai menggambar kartun hewan pengerat untuk menghibur teman-teman saya di kelas.”

Saint Mary's Academy (The Dalles) donde estudió John Callahan. Fotografía del edificio en 1954

Gedung Saint Mary’s Academy (The Dalles) pada tahun 1954 – Foto oleh Ross, Marion Dean

Meskipun beberapa laporan mengatakan bahwa dia mulai minum pada usia 12 tahun, sumber lain mengatakan bahwa ketika dia berusia 8 tahun, dia dilecehkan secara seksual oleh seorang guru dan untuk mengatasi trauma, John mulai minum pada usia 14 tahun.

“Saya menggunakan alkohol untuk menyembunyikan rasa sakit akibat pelecehan,” katanya. “Saya merasa seperti orang luar di keluarga saya,” kenang John.

“Itu tidak langsung. Hubungan dengan biarawati itu benar-benar mengacaukan segalanya.”

Mary’s Academy pada tahun 1965, John melanjutkan ke sekolah umum. “Sekolah Katolik jauh lebih ketat daripada sekolah umum. Sebagai perbandingan, sekolah umum itu membosankan”. Akibatnya, John sering membolos untuk minum-minum bersama teman-temannya.

Dia lulus dari sekolah menengah atas dan mulai bekerja sebagai ajudan di rumah sakit jiwa negara bagian, kemudian bekerja di pabrik aluminium. Pada usia 20 tahun, John pindah ke Los Angeles.

Alkohol

Lambat laun, ketergantungannya pada alkohol meningkat, filosofinya adalah minum dan hidup untuk hari itu. “Pada hari tertentu, saya bisa minum dua belas bir, anggur dan wiski.”

Obat-obatan

Dia juga bereksperimen dengan obat lain, termasuk ganja dan LSD.

“LSD membuat saya takut, itu membuat saya paranoid,” kata John. Namun, alkohol adalah obat pilihannya dan akan memainkan peran penting dalam peristiwa yang akan mengubah hidupnya selamanya.

Dia sendiri menggambarkan masa mudanya sebagai suksesi hari-hari antara hari kerja dan pesta minuman keras tanpa tujuan lain. Salah satu temannya, Kevin Mullane, mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa minum alkohol lebih dekat untuk membunuhnya daripada kecelakaan itu.

“Ironisnya, kecelakaan itu mungkin telah menyelamatkan nyawanya,” kata Mullane.

Sumber. Lori A. Wood

Pada tahun 1987, Callahan mulai menulis otobiografinya, Don’t Worry He Won’t Get Far on Foot: The Autobiography of a Dangerous Man. “Saya pikir itu adalah kisah yang bagus untuk dibagikan kepada orang-orang,” kata John.

Pada tahun 1989, William Morrow menerbitkan buku ini.

Beberapa sketsanya

Viñeta de John Callahan, 1951-2010. Un doctor mira dentro del culo muy gordo de un paciente y le dice que tiene dentro un Starbucks
Catatan untuk John Callahan, 1951-2010
Catatan untuk John Callahan, 1951-2010
John Callahan, una de sus viñetas
Catatan untuk John Callahan, 1951-2010
Catatan untuk John Callahan, 1951-2010
John Callahan inspiration cartoon

Kecelakaan

Pada malam 22 Juli 1972, setelah minum alkohol dalam jumlah berlebihan (beberapa sumber mengatakan bir, yang lain tequila), dia memberikan kunci Volkswagen Beetle-nya kepada teman minumnya, yang hanya diketahui bernama Dexter.

Pengemudinya sangat mabuk sehingga dia menabrakkan mobil Callahan dengan kecepatan lebih dari 140 km/jam ke sebuah tiang di Long Beach, California. Ceritanya, pengemudi, yang tidak terluka parah dalam kecelakaan itu, karena dia meninggalkan tempat kejadian dengan kekuatannya sendiri, mengira tiang lampu sebagai jalan keluar dan menabrak tiang tersebut. Callahan, yang tertidur di kursi penumpang saat mereka jatuh, dilarikan ke Long Beach Memorial Hospital.

Saya tidak menyadari apa pun, saya sangat mabuk, kata Callahan kemudian.

Ia menderita cedera tulang belakang yang parah (C5-6) dan lumpuh dari diafragma ke bawah. Ia juga kehilangan mobilitas banyak otot di tubuh bagian atasnya. Ia berusia 21 tahun.

Di rumah sakit ia bertemu dengan pacarnya, seorang gadis Swedia bernama Annu, meskipun Gus Van Sant mengambil lisensi dalam film untuk memperpanjang hubungan romantis dari waktu ke waktu, tanpa terlalu banyak komitmen, meskipun hal ini tidak terjadi dalam kenyataan.

Sebenarnya, Callahan, dalam memoarnya, mencatat bahwa hubungannya dengan Annu dalam kehidupan nyata hanya sebatas di rumah sakit. Dia tidak pernah melihatnya lagi setelah meninggalkan ICU.

Meskipun ia bisa merentangkan jari-jarinya, ia nyaris tidak memiliki kekuatan apa pun. Setelah terapi rehabilitasi, ia berhasil pulih dan kemudian memegang spidol di tangannya.

Untuk menggambar, ia perlahan-lahan membimbing tangan kanannya di atas kertas dengan tangan kirinya, menghasilkan gambar yang sederhana, nyaris seperti anak-anak.

John Callahan dibuja
John Callahan dibujando
John Callahan cartoonist

Dalam video ini, Anda bisa melihat gambar Callahan (1:28). Cuplikan dari film dokumenter yang sangat direkomendasikan (tidak mudah ditemukan) Sentuhlah Aku di Tempat yang Bisa Kurasakan (2007)

Seseorang mengunggah film dokumenter Youtube 27 menit yang lain ini John Callahan | Dia tidak akan jauh berjalan kaki.

Wawancara (1987)

Berhenti minum

Callahan terus minum selama beberapa tahun sampai tahun 1978 ketika dia beralih ke Alcoholics Anonymous.

Callahan, di situs webnya, menggambarkan saat yang tepat ketika dia memutuskan untuk berhenti minum:

Setelah bertahun-tahun kecanduan alkohol dan mengasihani diri sendiri, suatu malam, setelah menghabiskan waktu berjam-jam mencoba membuka botol dengan giginya, botol itu terlepas dari tangannya dan berguling di lantai, di luar jangkauannya.

Ia memandanginya untuk beberapa saat. Kemudian ia mulai berteriak, mengutuk Tuhan karena lumpuh. Ia berteriak sampai kelelahan dan kemudian menangis selama satu jam.

Akhirnya, suatu perasaan yang meresahkan tetapi menghibur menghampirinya, seolah-olah ada tangan yang menenangkannya. Ketika ajudannya kembali, Callahan berkata, “Hei, Alex, sesuatu yang sangat dalam terjadi pada saya di sini, saya rasa saya tidak akan minum lagi.”

john Callahan meninggal karena apa?

Callahan meninggal callahan meninggal dunia pada tanggal 24 Juli 2010 pada usia 59 tahun akibat komplikasi selama operasi untuk ulkus tekanan, meskipun salah satu saudara laki-lakinya menyatakan bahwa penyebab kematiannya adalah karena quadriplegia dan masalah pernapasan.

Bekerja

Tiga belas buku kartunnya diterbitkan, salah satunya autobiografi. Beberapa bisa dibaca di Arsip.

Catatan untuk John Callahan, 1951-2010

Jangan khawatir, dia tidak akan jauh berjalan kaki : otobiografi seorang pria berbahaya

1989

219 halaman.

Penerbit: William Morrow

Baca di Arsip.

Catatan untuk John Callahan, 1951-2010

Jangan khawatir, dia tidak akan jauh berjalan kaki

1990

228 halaman.

Penerbit: Buku Vintage

Baca di Arsip.

Catatan untuk John Callahan, 1951-2010

Mencerna anak di dalam diri : dan kartun lain untuk hidup

1991 – 116 halaman

Penerbit: Quill. William Morrow

Baca di Arsip.

Catatan untuk John Callahan, 1951-2010

Jangan ganggu lebih jauh

1990 – 116 halaman.

Penerbit: Quill. William Morrow.

Baca di Arsip.

Catatan untuk John Callahan, 1951-2010

Malam itu, kata mereka, dibuat untuk cinta : plus, lembar memo seksual saya

1993 – 116 halaman.

Editor: Quill. William Morrow.

Baca di Arsip.

Catatan untuk John Callahan, 1951-2010

Raja dari segala sesuatu dan badut cranberry

1994

104 halaman.

Penerbit: Quill. William Morrow.

Baca di Arsip

CD Purple Winos in the Rain (2006) yang berisi 19 lagu juga dirilis

Catatan untuk John Callahan, 1951-2010

Sampul CD Callahan

Dua serial animasi berdasarkan gambarnya disiarkan:

Pelswickacara anak-anak di Nickelodeon.

Y Paha depansebuah produksi bersama Australia-Kanada, yang tidak menyimpang dari kekerasan, joie de vivre, dan ketidaktepatan politik kartunnya.

La tumba del dibujante John Callahan con una de sus viñetas en la lápida

Kartun yang memberi nama pada buku dan filmnya tercetak di makam kartunis di Mt Calvary Cemetery di Nothwest, Porland, Oregon.

Kontroversi

Sebagai kartunis profesional, ia relatif terlambat memulainya. Humor hitamnya yang kasar dan subjek yang dia bahas menimbulkan beberapa kontroversi, beberapa publikasi di mana dia muncul menerima panggilan telepon dari pengiklan yang mengancam untuk menarik iklan mereka.

Kartunis juga menerima surat dan surat, beberapa di antaranya ada di bagian yang berjudul “Hate” dikumpulkan di situs web penulis dalam bagian yang berjudul“Hate Mail from America“.

Berikut ini adalah daftar singkat dari beberapa surat yang telah diterjemahkan:

Catatan untuk John Callahan, 1951-2010

Bahkan salah satu kartunnya yang paling simbolis, yang akan menjadi judul buku otobiografinya, yang akan diukir di batu nisannya dan yang nantinya akan menjadi judul film tentang kehidupannya, terhindar dari kontroversi. Seseorang di Boston merasa pada saat itu bahwa Callahan “tidak memahami emosi di balik kehidupan perjuangan seorang penyandang cacat”.

“Tuan-tuan yang terhormat:

Saat ini saya sedang menjadi tamu di sebuah hotel di Boston, di mana terdapat toko kartu di lobi. Saya melihat kartu pos yang sangat disayangkan dan benar-benar menjijikkan di rak. Itu adalah kartu John Callahan yang menunjukkan sekelompok koboi di padang pasir, dengan kursi roda yang kosong. Keterangannya berbunyi “Jangan khawatir, dia tidak akan pergi jauh dengan berjalan kaki”.

Saudara laki-laki saya duduk di kursi roda, lumpuh akibat kecelakaan menyelam ketika ia berusia 19 tahun. Sampai Mr Callahan bisa memahami emosi di balik kehidupan yang penuh perjuangan seperti ini, saya rasa dia tidak boleh merasa bebas untuk mengejek para penyandang cacat. Menurut saya, komersialisasi ketidakpekaannya memang menjijikkan.”

Hormat kami:

Allison
FBoston

Catatan untuk John Callahan, 1951-2010

lihatlah pantat itu (jalang/jalang/ pelacur)!

“Saya bertanya-tanya berapa lama waktu yang dibutuhkan koran Anda untuk merosot menjadi kain lap jurnalistik. Nah, kartun Callahan yang sangat menjijikkan itu berhasil. Penggambarannya tentang anjing dan keledai serta dua karakter berhelm (sic) bersama dengan kutipan: “Lihatlah pantat wanita jalang itu” tentu saja merupakan ungkapan yang menyinggung dan terselubung yang sering digunakan untuk menggambarkan wanita.

Wanita yang layak dan sensitif – termasuk ibu, saudara perempuan, anak perempuan, dan istri Callahan – menyesalkan degradasi semacam ini. Jika makna kartun itu dimaksudkan sebagai lelucon satir yang terselubung, itu tidak benar, karena maksudnya jelas”.

Alice WKalifornia

Catatan untuk John Callahan, 1951-2010

“Lari untuk hidupmu! Ini adalah alarm suara Sally Struthers!

*Callahan membuat lelucon tentang iklan-iklan Sally Struthers semacam ini. South Park juga telah mendedikasikan untuknya beberapa lelucon.

Perwakilannya mengirimkan surat ini ke surat kabar:

“Saya mewakili Sally Struthers dan merasa terdorong untuk mencatat kartun tanpa humor Callahan yang muncul di halaman Palm Latitudes Anda pada hari Minggu. Sangat disayangkan bahwa majalah Anda, dan bahkan Los Angeles Times sendiri, merasa lucu bahwa Sally Struthers telah bekerja dengan tekun selama bertahun-tahun untuk mencoba mengakhiri kelaparan dan penderitaan anak-anak di seluruh dunia

Pekerjaan Sally yang tak kenal lelah selama 17 tahun telah menjadi upaya untuk mengakhiri kelaparan dunia? Somalia hanyalah puncak gunung es. Publikasi Anda menyindir bahwa dalam iklan yang dia lakukan untuk CCF, dia menangis (“terisak”) saat berbicara tentang anak-anak. Saya menantang Anda untuk menemukan satu iklan yang telah dia lakukan selama 17 tahun di mana dia menangis… ya, dia berbicara dari hati, tetapi, tidak, dia tidak menangis.

apakah maksud majalah Anda untuk memperlakukan tragedi kemanusiaan yang mengerikan tentang kematian anak-anak sebagai semacam lelucon? Iklan Sally Struthers mengajak kita untuk bertindak untuk menyadari tanggung jawab kita terhadap satu sama lain. Terima kasih Tuhan, dia dan orang lain seperti dia peduli. Saya kasihan dengan ketidakpedulian mereka yang tidak berperasaan terhadap fakta bahwa setiap hari anak-anak mati… ribuan dari mereka. Sebagian besar karena upaya Sally Struthers, lebih dari seperempat juta anak dibantu setiap hari.

Terlampir adalah informasi tentang bagaimana Anda, Tn. Callahan dan semua kolega Anda di Los Angeles Times dapat mensponsori seorang anak. Jika Anda semua sudah bosan mendengar suara Sally Struthers atas nama anak-anak di dunia (seperti yang ditunjukkan kartun tersebut), maka sponsori seorang anak. Ketika cukup banyak orang yang melakukan tindakan kebaikan manusia ini, Sally tidak perlu lagi mengajukan permohonan ini.

Sampai saat itu, bahkan kekejaman Anda pun tidak akan membuatnya meninggalkan anak-anak”.

Catatan untuk John Callahan, 1951-2010

Paus menaruh minat pada Madonna

“Saya tertegun ketika membuka Tropic dan melihat penggambaran Paus Yohanes Paulus II yang sangat tidak sopan, yang dihiasi, tampaknya, dengan desain bra terbaru Madonna. Di kepalanya terdapat dua “topi” yang tampak aneh dengan salib dan matanya menonjol seolah-olah “menggali” (?) pada pembaca.

Kartun semacam ini yang Anda harapkan bisa Anda temukan di beberapa publikasi bawah tanah yang menyerang kemapanan, bukan di majalah dari salah satu surat kabar terkemuka di Amerika.

apakah menurut Anda itu lucu? Jika demikian, Anda dan siapa pun yang menikmatinya pasti sangat bodoh atau sangat siap untuk tertawa.

Paus Yohanes Paulus II telah menghabiskan sebagian besar masa jabatannya sebagai kepala Gereja untuk menasihati orang-orang dari semua bangsa untuk kekudusan, pelayanan kepada Tuhan dan cinta sesama. Secara khusus, ia telah berbicara mendukung moralitas keluarga, menghormati kehidupan manusia dan kemurnian dalam hubungan manusia. Perawan yang menjadi pusat perhatiannya adalah Maria, ibu Kristus dan ibu kita. Saya pikir ada juga penghinaan terhadapnya dalam kartun ini. Ini kontras dengan Madonna yang, tampaknya, menyalahgunakan bakat besar yang diberikan Tuhan untuk merugikan kaum muda.

Maria adalah teladan bagi semua wanita: murni dan suci (ya, adalah mungkin untuk memiliki kebajikan-kebajikan ini hari ini, menikah atau tidak), rendah hati dan penuh kasih, bersedia mengorbankan dirinya untuk orang lain, setia dan percaya kepada Tuhan; sungguh, karya agung Tuhan untuk semua makhluk ciptaan-Nya. Sebagai penutup, saya ingin mengatakan bahwa, sama seperti Madonna yang tampil memiliki tanggung jawab besar untuk mengubah hidupnya, Anda yang menyaring dan memilih materi yang memengaruhi pemikiran ribuan pembaca memiliki tanggung jawab yang sama. Jika para editor memiliki alasan yang konkret dan layak untuk menerbitkan kartun Callahan itu, mereka sebaiknya menuliskannya sehingga mereka tidak lupa apa alasannya ketika mereka harus menjelaskan diri mereka sendiri kepada “Redaktur Eksekutif” dari “Edisi Final”.

Salah satu kasus yang paling aneh terjadi pada tahun 1966. Callahan mengirim kartun tentang Martin Luther King Jr. remaja ke Miami Herald yang langsung ditolak karena dianggap cabul.

Namun, sesuatu yang tidak terduga terjadi. Selama tata letak, seorang pekerja keliru memasukkannya untuk publikasi dan Miami Herald harus menghancurkan 500.000 eksemplar koran. Pada hari itu, koran memutuskan untuk tidak pernah menerbitkan kartun Callahan lagi.

Catatan untuk John Callahan, 1951-2010

Kartun yang dimaksud berjudul: Martin Luther King, 13.

Adegan menunjukkan seorang wanita dengan wajah marah di pintu kamar anaknya.

Seorang pemuda berdiri di samping tempat tidurnya, di mana terdapat genangan air. Pemuda itu berkata:

“I Have a Dream” (Yo tengo un sueño – I Have a Dream)

Terhadap kritik, sang kartunis selalu berdiri teguh. Dalam wawancara tahun 1992 dengan New York Times,

“Satu-satunya kompas yang saya gunakan untuk mengetahui apakah saya sudah melangkah terlalu jauh adalah reaksi yang saya dapatkan dari orang-orang yang duduk di kursi roda, atau yang menggunakan kait, bukan tangan,” katanya.

“Seperti saya, mereka muak dan lelah dengan orang-orang yang mengatakan kepada seluruh dunia bagaimana cara berbicara tentang orang cacat: dengan belas kasihan palsu dan paternalisme. Itulah yang benar-benar menjijikkan.”

Namun, ia berhasil disindikasi di sejumlah publikasi.

Dia juga mendapatkan perhatian para editor dan kekaguman dari berbagai seniman dan selebriti yang memuji karyanya, seperti pelawak Richard Pryor, ilustrator Bill Plympton, kartunis Gary Larson dan bahkan Bill Clinton.

Ketika Callahan merayakan 27 tahun sebagai kartunis, ia menerima pujian dari kreator Simpsons, Matt Groening, yang mengatakan bahwa karya-karya Callahan adalah:

“kasar” dan “bejat” – singkatnya, semua kata sifat yang ingin didengar oleh kartunis.”

Taman untuk mengenang John Callahan

punto-rojoGrup Facebook teman dan keluarga John Callahan. Pada tahun 2014 mereka mempromosikan pembangunan taman peringatan di Distrik Barat Laut, Portland (saya tidak tahu apakah mereka berhasil)

John Callahan memorial park

Salah satu gagasan awal untuk taman peringatan mengenang John Callahan

punto-rojoUpdate Juli 2017, pekerjaan dimulai pada Taman/Taman Memorial Jhon Callahan di masa depan

punto-rojoLokasi di Google Maps

John Callahan memorial park

punto-rojo Taman John Callahan diresmikan 27 Oktober 2017

John Callahan memorial park

Foto: Grup FB Kartunis John Callahan

John Callahan memorial park garden

Foto: Roodney Red

Pembaruan 2020Mengenang John Callahan: Liputan kami tentang kehidupan dan kematiannya sepuluh tahun kemudian dalam Berita Musik Oregon.

John Callahan hug cartoon

Suscríbete por email para recibir las viñetas y los artículos completos y sin publicidad
Artículos relacionados

Este blog se aloja en LucusHost

LucusHost, el mejor hosting

Grandes personan que patrocinan.

Patreon

Recibe contenido extra y adelantos desde sólo un dolarcito al mes como ya hacen estos amables lectores:

César D. Rodas - Jorge Zamuz - David Jubete Rafa Morata - Sasha Pardo - Ángel Mentor - Jorge Ariño - Vlad SabouPedro - Álvaro RGV - Araq